Kekecewaan Chan Peng Soon Meski Punya Tiga Medali Emas Commonwealth Games

Penulis: Yusuf Efendi
Selasa 16 Agu 2022, 14:00 WIB
Kekecewaan Chan Peng Soon Meski Punya Tiga Medali Emas Commonwealth Games

Chan Peng Soon-Cheah Yee See/[Foto:Thestar]

Ligaolahraga.com -

Berita Badminton : Pebulutangkis veteran Chan Peng Soon memiliki koleksi tiga medali emas beregu campuran yang mengesankan di Commonwealth Games tetapi ia telah meninggalkan ekstravaganza di kejuaraan multi olahraga baru-baru ini dengan sedikit kekecewaan.

Fakta bahwa spesialis ganda campuran Chan Peng Soon gagal memenangkan medali emas dalam pertandingan kesayangannya akan tetap menjadi masalah karena perunggu dengan Goh Liu Ying di Gold Coast Games 2018 adalah upaya terbaiknya.

Chan Peng Soon, 34 tahun, berkompetisi dalam Pertandingan terakhirnya di Birmingham baru-baru ini di mana ia memenangkan emas ketiga di beregu campuran tetapi gagal lagi di nomor individu.

Peng Soon dan Cheah Yee See gagal di perempat final ganda campuran melawan pasangan Skotlandia, Adam Hall/Julie MacPherson. Bermitra dengan Tan Kian Meng, Peng Soon kalah dalam playoff medali perunggu ganda putra dari rekan senegaranya, Aaron Chia/Soh Wooi Yik.

“Memenangkan tiga bukanlah pencapaian biasa tetapi saya tidak bisa menang dalam acara kesayangan saya. Saya tidak yakin apakah itu tekanan tetapi itu tidak untuk saya,” kata Peng Soon.

Pada 2010, Peng Soon/Liu Ying kalah dari Nathan Robertson/Jenny Wallwork dari Inggris di semifinal dan perebutan medali perunggu dari Chaiyut Triyachart/Yao Lei dari Singapura di New Delhi.

Empat tahun kemudian di Glasgow, pasangan Inggris lainnya Chris Langridge/Heather Olver mengalahkan Peng Soon/Lai Pei Jing di empat besar. Dan mereka juga kalah dalam playoff medali perunggu melawan Robert Blair/Imogen Bankier dari Skotlandia.

Inggris kembali menjadi batu sandungan di Gold Coast Games 2018 saat juara dua kali Chris Adcock/Gabrielle Adcock mengalahkan Peng Soon/Liu Ying, peraih medali perunggu Olimpiade Rio 2016, di empat besar tetapi pasangan Malaysia itu mendapat penghiburan dengan mengalahkan Satwiksairaj Rankireddy/Ashwini Ponnappa untuk medali perunggu.

“Commonwealth Games selalu memiliki satu atau dua pasangan kelas dunia seperti Adcocks, Blair-Bankier dan Robertson-Wallwork dan terkadang, akan sulit untuk tampil dibandingkan dengan acara besar lainnya,” katanya.

“Setidaknya saya memiliki perunggu dengan Liu Ying sebagai penghiburan. Jika tidak, itu akan menjadi pil pahit bagi saya secara pribadi.”

Chan Peng Soon mengatakan tujuan terakhirnya sebelum pensiun adalah mencoba dan lolos ke Olimpiade Paris 2024.

Peng Soon/Yee See tidak hanya perlu meningkatkan peringkat dunia mereka yang saat ini berada di peringkat 111, tetapi juga menghadapi tantangan berat dari pasangan Malaysia lainnya untuk lolos. Pasangan independen Tan Kian Meng/Lai Pei Jing dan Goh Soon Huat/Shevon Lai Jemie adalah yang terdepan sementara pasangan muda Hoo Pang Ron/Toh Ee Wei (No. 67) dan Chen Tang Jie/Valeree Siow (No. 85) juga bertarung sulit untuk mendapatkan tempat di Olimpiade.

Artikel Tag: Chan Peng Soon, Goh Liu Ying, Commonwealth Games 2022

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/badminton/kekecewaan-chan-peng-soon-meski-punya-tiga-medali-emas-commonwealth-games
606  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini