Harapan Klub Berperan Lebih Besar Kirim Pemain ke Turnamen Internasional

Penulis: Yusuf Efendi
Jumat 07 Jan 2022, 14:30 WIB
Harapan Agar Klub Berperan Lebih Besar Kirim Pemain ke Turnamen Internasional

Loh Kean Yew/[Foto:Thestar]

Ligaolahraga.com -

Berita Badminton : Mantan pemain internasional, Ong Ewe Hock percaya bahwa ada cara menang adalah memberikan kesempatan kedua bagi atlet yang dicoret dari Program Podium untuk mengejar karir olahraga mereka.

Ewe Hock, 50 tahun, yang merupakan wakil presiden Asosiasi Olimpiade Malaysia (MOA), khawatir dengan jumlah atlet papan atas yang dikeluarkan dari program baru-baru ini karena pemotongan anggaran besar-besaran untuk kementerian olahraga, terutama untuk program elit.

Dengan kementerian olahraga berjuang dengan pendanaan, Ewe Hock berharap lebih banyak keunggulan dan kekuatan akan diberikan kepada klub profesional dan atlet independen untuk berkembang. Dia merasa jalan yang harus ditempuh adalah profesionalisme dan memungkinkan pemain klub untuk mewakili negara juga.

Ewe Hock merasa sangat sia-sia untuk menjatuhkan atlet top setelah menginvestasikan waktu dan uang untuk mereka selama bertahun-tahun.

“Kami tidak bisa menyalahkan pemerintah atas pemotongan anggaran ini karena banyak yang terkena dampak pandemi Covid-19, tetapi saya lebih suka fokus mencari solusi untuk ini,” kata Ewe Hock.

Mengapa tidak mengizinkan klub profesional untuk membantu kementerian olahraga dan asosiasi olahraga nasional? Biarkan klub memainkan peran yang lebih besar.

“Di sini, di Malaysia, kami fokus pada seorang atlet muda dari usia 13-18 dan kemudian setelah enam sampai delapan tahun berinvestasi padanya, kami mengeluarkan mereka dari program. Seorang atlet membutuhkan setidaknya 10 tahun untuk menembus tingkat internasional,” katanya.

“Kami cenderung fokus pada perkembangan mereka dan ketika mereka baru saja masuk ke tim senior, kami menjatuhkan mereka. Di masa depan, orang tua mungkin tidak ingin anaknya memilih olahraga sebagai karier. Mengapa tidak mengizinkan klub profesional untuk membantu kementerian olahraga dan asosiasi olahraga nasional? Biarkan klub memainkan peran yang lebih besar.”

Namun agar para profesional bisa berkembang, Ewe Hock, bagaimanapun, mengatakan klub harus diberi restu untuk bersaing di turnamen internasional.

“Sekarang, masalahnya, ketika para atlet ini keluar dari program nasional, mereka sulit untuk mewakili negara,” katanya.

“Biarkan mereka bergabung dengan klub internasional. Misalnya, pemain bulu tangkis bisa mengikat diri dengan klub dari China misalnya, dan tetap mewakili Malaysia. Baik kementerian dan asosiasi dapat memberikan berkat mereka tanpa menetapkan persyaratan apa pun.”

“Taiwan adalah contoh yang baik di mana sistem klub bekerja. Tai Tzu-ying (pemain tunggal putri No. 1 dunia) misalnya bermain untuk klub dan menggunakan sponsor mereka, Victor. Saat mewakili negara, dia menggunakan sponsor tim nasional Yonex. Mereka memiliki pemahaman yang baik. Ini adalah situasi win-win untuk semua.”

Ewe Hock menunjukkan bahwa Viktor Axelsen dari Denmark dan juara dunia Loh Kean Yew berlatih di Dubai dengan beberapa pemain lain dari berbagai negara tetapi persiapan mereka mendapat restu dari badan nasional masing-masing. Ewe Hock merasa bahwa bahkan badan internasional dapat berperan.

Federasi Bulu Tangkis Dunia (BWF), misalnya, dapat menyetujui keikutsertaan para pebulutangkis untuk turnamen internasional tanpa harus mendapatkan persetujuan dari afiliasinya. Untuk saat ini, badan dunia berhubungan langsung dengan badan nasional.

“Tenis dan squash memiliki tubuh profesional. Mengapa BWF tidak membentuk badan profesional juga di mana mereka dapat mengizinkan semua pemain independen bermain di bawah panji itu juga.”

Ewe Hock percaya semua olahraga, termasuk menyelam, renang, atletik dan squash, yang kehilangan beberapa atlet kunci dalam latihan pemusnahan baru-baru ini, dapat beralih ke klub untuk mendapatkan dukungan.

“Biarkan pemerintah, asosiasi dan klub bekerja sama. Bagaimanapun, mereka semua akan bermain untuk negara. Untuk melakukan ini, kami perlu meninjau kebijakan olahraga kami yang dibuat beberapa dekade lalu.”

Artikel Tag: Internasional, Klub, BWF

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/badminton/harapan-klub-berperan-lebih-besar-kirim-pemain-ke-turnamen-internasional
319  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini