Chen/Jia, Motor Kemenangan China Atas Jepang di Final Piala Uber 2020

Penulis: Yusuf Efendi
Minggu 17 Okt 2021, 13:30 WIB
Chen/Jia, Motor Kemenangan China Atas Jepang di Final Piala Uber 2020

Chen Qingchen-Jia Yifan/[Foto:AFP]

Ligaolahraga.com -

Berita Badminton : China dan Jepang menghasilkan final Piala Uber yang sensasional, dengan China menang dengan kekuatan keinginan gigih mereka untuk merebut kembali trofi kemenangan ke- 15 mereka dalam 19 final yang dilalui. 

Poros kemenangan mereka adalah ultramaraton dua jam yang mencengangkan dari Chen Qing Chen / Jia Yi Fan melawan Yuki Fukushima / Mayu Matsumoto, di mana Tiongkok melewati perairan badai untuk mengarungi kapal ke tempat yang aman.

Pertandingan tersebut mengangkat final menjadi lebih tinggi, dan akan dikenang sebagai salah satu pertandingan ganda putri terhebat dalam sejarah Piala Uber.

Jika ada satu fase yang menyaring esensi dari betapa pantang menyerahnya Chen dan Jia, itu adalah fase akhir dari game pertama.

Tembok kokoh Chen dan Jia akan menangkis semua yang dilakukan Matsumoto dan Fukushima, tujuh poin game untuk Jepang, dengan Cina menolak untuk menyerah.

Meskipun kalah dalam pertandingan itu, Fukushima dan Matsumoto menunjukkan semangat untuk bertahan dalam pertandingan, tetapi mereka mungkin terlalu konservatif dalam mengeksplorasi sudut atau daya cipta serangan mereka. 

Chen dan Jia lebih berani, mereka tidak takut untuk mencampuradukkan pertanyaan menyelidik yang mereka ajukan kepada lawan Jepang, ketika sampai pada krisis, variasi dan tekanan serangan inilah yang sulit ditahan oleh Jepang.

Chen, setelah melukai dirinya sendiri pada match point, memaksakan dirinya, dan kemudian ambruk dalam banjir air mata dan jeritan utama setelah pertandingan dimenangkan.

“Itu adalah pertandingan yang hebat, kami memiliki dua pasangan yang gigih dan kami melakukan yang terbaik dan memberikan segalanya. Itu sangat berarti bagi tim, ada perbedaan antara 1-1 dan 2-0. Kami hanya saling menyemangati. Ini final, kami tidak perlu menahan apapun,” kata Jia Yi Fan.

“Ini adalah tonggak yang sangat penting. Kami belum pernah memainkan pertandingan selama ini. Jelas dalam hal kekuatan mental kami, ini adalah tonggak sejarah.”

Akane Yamaguchi sebelumnya memberi Jepang keunggulan, mengulangi kemenangannya di Piala Sudirman atas Chen Yu Fei. Setelah Chen dan Jia menyamakan skor, He Bing Jiao berkonsolidasi untuk China, mengalahkan Sayaka Takahashi di partai ketiga. 

Pengaruh kemenangan Chen dan Jia juga terlihat pada pertandingan keempat, dengan pasangan dadakan, Huang Dong Ping dan Li Wen Mei menunjukkan sikap keras melawan Misaki Matsutomo dan Nami Matsuyama, pasangan Jepang yang inventif dan oportunistik, memiliki satu game point di game pertama dan tidak kurang dari empat di game kedua dan setiap kali pasangan China menyerangmenolak untuk membiarkan shuttlecock menyentuh lantai.

China sekarang memiliki Piala Sudirman dan Piala Uber. Pada hari Minggu (17/10) malam mereka bertanding di final Piala Thomas menghadapi Indonesia. Sapu bersih sekarang hanya berjarak tiga kemenangan.

Bagi Huang Dong Ping, ini adalah tahun impian yakni emas Olimpiade, Piala Sudirman, dan Piala Uber.

“Saya sangat senang dengan kemenangan ini, itu adalah kerja keras dan itu hanya menunjukkan kepada kami nilai pelatihan kami selama bulan-bulan selama Covid,” kata Huang.

Artikel Tag: Chen Qingchen, Jia Yifan, China, Piala Uber 2020, jepang

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/badminton/chenjia-motor-kemenangan-china-atas-jepang-di-final-piala-uber-2020
975  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini