Cerita Haru Rasmus Gemke Berjuang Dengan Rasa Sakit di Indonesia Open 2024

Penulis: Yusuf Efendi
Jumat 07 Jun 2024, 14:30 WIB
Cerita Rasmus Gemke Berjuang Dengan Rasa Sakit di Indonesia Open 2024

Rasmus Gemke/[Foto:BWF]

Ligaolahraga.com -

Berita Badminton : Mungkin saja, dalam beberapa bulan ke depan, Rasmus Gemke pun akan kesulitan mengingat kembali pentingnya kunjungan singkatnya di KAPAL API Indonesia Open 2024 .

Rasmus Gemke mengejutkan dirinya sendiri pada hari Rabu, ketika, saat datang ke lapangan setelah menghabiskan malam sebagian besar di toilet karena sakit perut, dia menundukkan Kodai Naraoka . Energinya sudah sangat terkuras sehingga ketika dia tiba di ruang latihan di pagi hari dia berbaring dan tidur sebentar.

Namun hal-hal seperti ini biasa terjadi dalam olahraga profesional, dan setelah Rasmus Gemke kembali memberikan penjelasan yang bagus tentang tekadnya, dalam kekalahan telak dari Toma Junior Popov di ronde kedua, episode sakit perutnya sudah agak surut dalam pikirannya.

Hal serupa pernah terjadi beberapa bulan lalu di turnamen lain, dan sekarang hanya tinggal kenangan.

Namun, bisa hadir di lapangan dan menghasilkan penampilan berkualitas tinggi melawan lawan-lawan papan atas adalah hal yang patut diacungi jempol, dan Gemke patut memberikan penghargaan pada dirinya sendiri.

“Saya sedikit sakit dari Selasa hingga Rabu pagi apa yang bisa saya katakan, tubuh saya tidak terasa enak kemarin, tapi entah bagaimana saya berhasil mengalahkan salah satu pemain terbaik dunia dalam dua game berturut-turut,” kata pemain peringkat 26 dunia itu.

“Kemarin sangat berat ketika saya tiba di sini dan saya pergi ke lapangan latihan dan saya terjatuh ke lantai dan mungkin berbaring selama 15 atau 20 menit, tapi tahukah Anda, ketika adrenalin datang ke tubuh Anda terkadang keajaiban terjadi.”

Setelah menumbangkan satu lawan tangguh dalam pertandingan panjang, Rasmus Gemke kembali berhasil menemukan pemain cadangan saat melawan Popov saat ia membawa pertandingan ke game ketiga. Namun efek fisik pada hari sebelumnya semakin berdampak seiring berjalannya pertandingan.

“Saya mempunyai ekspektasi terhadap pertandingan hari ini melawan Toma dan itu adalah tantangan yang berbeda dengan gaya bermain yang berbeda,” katanya.

“Saya sakit dan ketika Anda bermain selama satu jam di level tertinggi, itu tidak baik untuk tubuh Anda. Anda pasti merasakannya di reli-reli panjang, terutama ketika Anda harus bergerak cepat sepanjang waktu, saya menjadi lebih lambat. Saya pikir saya sedikit gemetar pada awalnya."

"Saya sedikit gugup, dia (Toma) memberikan banyak tekanan seperti yang saya harapkan, tapi saya pikir setelah beberapa saat saya mendapatkan sedikit ritme dan berpikir bahwa saya bermain solid tetapi pada periode di mana saya harus mendominasi, saya melakukan beberapa hal bodoh. kesalahan. Ketika Anda memainkan level ini dan terutama dalam kondisi seperti ini, Anda harus bermain dengan sedikit kesabaran, daripada mencari yang sulit dan menjadi pemenang," katanya.

“Kami bermain di sini pagi hari dan tubuh saya harus terus bekerja setelah saya bangun tetapi tentu saja saya sedikit lelah. Intensitasnya sangat tinggi ketika bermain di sana karena kondisinya, jadi tentu saja semua orang bisa merasakannya di tubuh dan Anda berkeringat di sana dan sulit menemukan ritme.”

Setelah berjuang keras untuk masuk ke lapangan dan tetap menyelesaikannya dengan kemenangan, seberapa puaskah dia?

“Anda selalu bisa bermain dengan ekspektasi lebih rendah, tapi tetap saja Anda tahu, jauh di lubuk hati Anda harus memainkan permainan terbaik dan itu sulit tapi saya sangat senang dengan penampilan kemarin dan ya, itulah yang terkadang terjadi.”

Artikel Tag: Rasmus Gemke, Indonesia Open 2024

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/badminton/cerita-haru-rasmus-gemke-berjuang-dengan-rasa-sakit-di-indonesia-open-2024
543  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini