Berikut Data & Fakta Menarik Kejuaraan Bergengsi All England

Penulis: Yusuf Efendi
Rabu 15 Mar 2023, 05:00 WIB
Berikut Data & Fakta Menarik Kejuaraan Bergengsi All England

Jonatan Christie-Anthony Sinisuka Ginting/[Foto:PBSI]

Ligaolahraga.com -

Berita Badminton : Kompetisi bulu tangkis tertua di dunia, All England Open World Tour akan dimulai hari ini di Utilita Arena Birmingham, Inggris yanhg menyediakan hadiah total USD 1.250.000 atau berkisar 19 miliar rupiah itu.

Berikut beberapa dan fakta menarik tentangnya

UMUM

  Edisi perdana All England tahun 1899 hanya terdiri dari nomor ganda; single diperkenalkan setahun kemudian.

   Sir George Thomas adalah atlet tersukses dengan 21 kejuaraan (sembilan di ganda putra, delapan ganda campuran, empat tunggal putra).

   Frank Devlin adalah pemenang non-Inggris paling awal. Orang Irlandia itu mengambil ganda putra (dengan Guy Sautter dari Inggris) pada tahun 1922 dan menang dalam 17 kesempatan lainnya. Dia duduk di urutan kedua dalam daftar sepanjang masa di belakang Thomas.

   Rekor gelar beruntun menjadi milik ikon tunggal putra asal Indonesia Rudy Hartono yakni tujuh gelar (1968-1974).

   Tidak ada atlet yang memiliki mahkota tunggal lebih banyak daripada petenis Amerika Judy Devlin. Sepuluh adalah angka ajaibnya.

Era Open (1980 dan seterusnya )

   Pasangan ganda campuran Nathan Robertson/Gail Emms tetap menjadi pebulu tangkis tuan rumah terakhir yang menang (2005).

   Legenda ganda Gao Ling adalah yang paling banyak meraih gelar dengan 11 kemenangan.

   Li Yongbo/Tian Bingyi adalah pasangan putra terakhir yang menjadi pemenang tiga kali (1987, 1988, 1991).

   Juara pada 2014 dan 2019, prestasi Hendra Setiawan/Mohammad Ahsan bisa disamai.

   Terlepas dari silsilah Indonesia, mereka belum pernah bersulang juara tunggal putra selama 29 tahun. Hariyanto Arbi pada tahun 1994 adalah yang sebelumnya tampil baik. Unggulan kedua Jonatan Christie (2) dan Anthony Sinisuka Ginting (3) memimpin pada edisi kali ini.

   Ganda putra China juga merupakan sektor  yang paling lama tidak menang, setelah Liu Xiaolong/Qiu Zihan pada 2013. Mereka memiliki pasangan unggulan yakni Liu Yu Chen/Ou Xuan Yi (5) – serta pemain baru yang sedang naik daun. Pemenang India Terbuka Liang Wei Keng/Wang Chang untuk diandalkan.

   Malaysia, sementara itu, belum sukses di nomor ganda setelah Kien Keat Koo/Tan Boon Heong pada 2007.

   Peluang terbaik mereka untuk mengakhiri kekeringan itu juga ada di ganda putra, di mana mereka memiliki pasangan unggulan Aaron Chia/Soh Wooi Yik (2) dan Ong Yew Sin/Teo Ee Yi (8).

   Malaysia juga tidak pernah merayakan gelar juara ganda putri, tetapi pasangan unggulan kelima Tan Pearly/Thinaah Muralitharan meraih dua gelar HSBC BWF World Tour di Eropa (Swiss Open 2021, French Open 2022).

   Viktor Axelsen berdiri untuk menjadi raja tunggal putra back-to-back All England pertama sejak Lee Chong Wei pada 2011. Ini adalah kategori terpanjang untuk tidak melihat pemegang mempertahankan gelarnya.

   Unggulan ketiga tunggal putri Tai Tzu Ying mampu meraih kemenangan keempat. Ikon Malaysia Lee adalah yang paling baru melakukannya pada tahun 2017.

   Bang Soo Hyun (1996) adalah orang Korea terakhir yang mengambil tunggal putri. Tahun ini, di unggulan kedua ada An Se Young, mereka memiliki pemain yang sedang dalam performa terbaiknya.

Jepang adalah satu-satunya negara yang memenangkan setidaknya satu acara di setiap edisi mulai 2018.

Nami Matsuyama/Chiharu Shida akan menjadi pasangan ganda putri Jepang pertama dalam setengah abad yang mempertahankan hadiah mereka. Machiko Aizawa/Etsuko Takenaka menyelesaikan ganda mereka pada tahun 1973.

Yuta Watanabe yang memiliki dua medali emas ganda putra dan tiga emas ganda campuran, bisa menduduki podium puncak untuk keenam kalinya. Pemain terakhir yang melakukannya adalah Lin Dan yang hebat di tahun 2016.

Mempertahankan gelar ganda campuran untuk Watanabe dan Arisa Higashino berarti menyamai Tontowi Ahmad/Liliyana Natsir dalam sektor apa pun yang menang tiga kali berturut-turut (2012-2014).

Rekan senegaranya Fajar Alfian/Muhammad Rian Ardianto adalah satu-satunya unggulan teratas tanpa kemenangan sebelumnya.

Mantan juara ganda yang bisa sukses dengan pasangan baru adalah Misaki Matsutomo (bersama Yuki Kaneko, ganda campuran) dan Lee So Hee (Baek Ha Na, ganda putri). Matsutomo memenangkan ganda putri bersama Ayaka Takahashi pada 2016, Lee bersama Chang Ye Na pada musim berikutnya.

Negara-negara yang menunggu titel All England perdananya tetapi memiliki entri unggulan adalah Thailand (tunggal putra dan putri, ganda campuran), Singapura (tunggal putra), Prancis (ganda campuran) dan Jerman (ganda campuran).

India belum mengalami kegembiraan dalam kategori selain tunggal putra All England. Pasangan ganda putra Satwiksairaj Rankireddy/Chirag Shetty (6) adalah satu-satunya entri unggulan mereka.

Glory akan mengakhiri penantian kesuksesan selama 22 tahun sejak Pullela Gopichand menjadi orang India kedua setelah Prakash Padukone yang mengangkat trofi terkenal pada tahun 2001.

Pasca-Gopichand, hanya pemain dari Malaysia, Cina, Jepang, dan Denmark yang berhasil menaklukkan lapangan.

Ganda putri kembali ke tahun 1981 ketika pasangan Inggris Nora Perry/Jane Webster finis di puncak klasemen menjadi juara All England dari negara-negara di luar Korea, China, Denmark dan Jepang.

Artikel Tag: All England 2023, Jonatan Christie, Anthony Sinisuka Ginting, Tai Tzu Ying, viktor axelsen, hariyanto arbi

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/badminton/berikut-data-fakta-menarik-kejuaraan-bergengsi-all-england
848  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini