Baru Perunggu Olimpiade, Aaron/Wooi Yik Tegaskan Masih Lapar Kemenangan

Penulis: Yusuf Efendi
Jumat 10 Sep 2021, 14:00 WIB
Baru Perunggu Olimpiade, Aaron/Wooi Yik Tegaskan Masih Lapar Kemenangan

Aaron Chia-Wooi Yik/[Foto:Thestar]

Ligaolahraga.com -

Berita Badminton : Dari menjadi pasangan teratas yang tidak berpengalaman hingga peraih medali Olimpiade hanya dalam tiga tahun, berharap lebih dari pasangan ganda Aaron Chia/Soh Wooi Yik karena mereka memiliki sikap yang benar dalam menangani ketenaran instan mereka.

Imbalan uang terus mengalir, tetapi alih-alih terganggu, keduanya bersemangat untuk mengejar lebih banyak kemuliaan dan kehormatan bagi negara di acara mendatang seperti Piala Sudirman di Vaanta, Finlandia, (26 September-3 Oktober), Piala Thomas di Aarhus, Denmark (9-17 Oktober) dan Kejuaraan Dunia di Huelva, Spanyol (12-19 Desember).

Kemarin, pasangan peringkat 8 dunia Aaron dan Wooi Yik diganjar dengan tepat oleh Asosiasi Bulu Tangkis Malaysia dan mensponsori 100Plus untuk pertunjukan sensasional mereka di Tokyo bulan lalu.

Mereka mengalahkan dua pasangan teratas asal Indonesia, Marcus Fernaldi/Kevin Sanjaya di perempat final dan Mohamad Ahsan/Hendra Setiawan dalam perebutan medali perunggu.

Badminton Malaysia menghadiahkan mereka RM120,000 atau berkisar 415 juta rupiah,  sementara 100Plus menyerahkan RM60,000 atau berkisar 207 juta rupiah dalam upacara sederhana di Academy Badminton Malaysia (ABM) di Bukit Kiara kemarin.

Duo ini juga telah menerima insentif dari negara bagian masing-masing dan akan segera mendapatkan lebih banyak di bawah skema Dewan Olahraga Nasional (NSC).

Aaron yang berusia 24 tahun mengatakan uang itu akan digunakan dengan baik.

“Karena saya seorang kepala keluarga, ini akan berguna,” kata ayah dua anak ini.

“Kami sangat berterima kasih kepada BAM, sponsor kami dan semua untuk mengakui upaya kami. Dukungan yang luar biasa ini hanya akan memotivasi kami untuk melakukannya dengan baik di turnamen mendatang."

“Biasanya, butuh waktu untuk menenangkan diri setelah semua perayaan tapi jujur, apinya masih sama dalam diri kami. Bahkan, kami ingin melakukan yang lebih baik lagi.”

Wooi Yik menggemakan sentimen Aaron dan mengatakan mereka telah bekerja keras selama tiga minggu terakhir di bawah pelatih Flandi Limpele. Flandi juga diberi pengakuan kemarin saat ia menerima RM30.000 atau berkisar 100 juta rupiah atas nama sektor ganda putra.

“Kami memiliki Piala Sudirman dalam dua minggu dan kemudian, itu adalah kejuaraan Piala Thomas. Kami menjadi lebih baik secara fisik, dan bekerja untuk siap secara mental untuk tugas di depan juga, ”kata Wooi Yik.

Sebagai pasangan teratas untuk pertama kalinya dalam dua acara tim besar berikutnya, Aaron mengatakan bahwa mereka bertujuan untuk memenuhi peran baru mereka.

“Ini adalah Piala Thomas kedua saya. Saya adalah cadangan dalam debut saya (di Bangkok 2018). Sekarang, Wooi Yik dan saya memiliki tanggung jawab untuk membimbing pasangan muda lainnya di tim kami," kata Aaron.

“Kami mengambil tempat No. 1 ketika Goh V Shem/Tan Wee Kiong pergi. Kami sekarang akan mendukung yang lebih muda seperti bagaimana kami dibantu sebelumnya. Para pemain muda tidak perlu terlalu banyak berpikir atau khawatir, mereka hanya harus memberikan yang terbaik saat bermain,” tambahnya.

Artikel Tag: Aaron Chia Hsin, Soh Wooi Yik, olimpiade tokyo 2020

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/badminton/baru-perunggu-olimpiade-aaronwooi-yik-tegaskan-masih-lapar-kemenangan
467  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini