An Se Young Tak Pernah Kalah Dari Chen Yufei di Sebuah Laga Final

Penulis: Yusuf Efendi
Senin 03 Jun 2024, 16:30 WIB
An Se Young Tak Pernah Kalah Dari Chen Yufei di Laga Final

Chen Yufei-An Se Young/[Foto:AFP]

Ligaolahraga.com -

Berita Badminton : Final BWF World Tour Super 750 Singapore Open menampilkan pratinjau potensial perebutan medali emas tunggal putri Olimpiade Paris, dengan bintang Korea Selatan An Se Young mengalahkan peraih medali emas Olimpiade Tokyo 2020 dari Tiongkok, Chen Yufei 21-19, 16-21, 21-12 .

Kemenangan ini mengamankan gelar ketiga An Se Young musim ini dan menjadikannya pemain tunggal putri Korea Selatan pertama yang berhasil mempertahankan gelarnya di Singapore Open, mencetak rekor sejarah selama 64 tahun di turnamen tersebut.

An Se-young dan Chen Yufei telah saling berhadapan sebanyak 19 kali di kompetisi internasional.

Meskipun Chen memegang keunggulan 11-8 dalam rekor head-to-head mereka, ia kalah di empat final melawan An, termasuk di Singapore Open 2024, Malaysia Open 2022, Asian Games 2023 di Hangzhou, dan All England 2023.

An Se Young yang bermain karena cedera berhasil mempertahankan gelarnya di Singapura.

Dalam wawancara pasca pertandingan, dia berkata, “Cedera membuat saya melewati masa sulit, namun saya sangat bahagia dan lega hari ini karena memenangkan kejuaraan membuktikan bahwa usaha saya tidak sia-sia.”

Sementara itu, ini menjadi runner-up ketiga Chen musim ini. Usai pertandingan, Chen mengaku merasa beruntung mendapat kesempatan bertanding melawan An sebelum Olimpiade, dan mengakui masih banyak hal yang masih bisa ia tingkatkan.

“Pertandingan ini sangat bermanfaat bagi saya.”

Dia mengakui kesenjangan antara dirinya dan An dan menyatakan tekadnya untuk bekerja keras untuk menutup dan menyelesaikannya sebelum Olimpiade Paris.

Chen memuji An atas kecepatan dan pertahanannya meski terluka, dan menekankan bahwa ini adalah aspek yang perlu dia pelajari.

Chen Yufei mengakui bahwa dia tidak tampil terlalu baik dalam pertandingan ini, dengan mengatakan, “Saya masih belum membuat terobosan yang signifikan.”

Dia menggambarkan dirinya sebagai pemain yang stabil di lapangan, begitu pula lawannya, dan dia cenderung membuat kesalahan terlebih dahulu di saat-saat kritis. Chen menyoroti area-area yang dapat ia tingkatkan dalam hal kecepatan, mentalitas, dan taktik. Ia berharap bisa memantapkan kekuatannya di turnamen berikutnya.

Di ganda putri, pasangan Tiongkok Chen Qingchen/Jia Yifan memperpanjang rekor head-to-head karir mereka melawan Nami Matsuyama/Chiharu Shida dari Jepang menjadi 14-3, setelah mengalahkan pasangan Jepang 21-15, 21-12 di final.

Ganda campuran Tiongkok peringkat 1 dunia Zheng Si Wei/Huang Ya Qiong hanya membutuhkan waktu 30 menit untuk mengalahkan Yang Po-Hsuan/Hu Ling Fang 21-11, 21-19 untuk merebut mahkota Singapore Open 2024.

Artikel Tag: An Se Young, Chen Yufei, Singapore Open 2024

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/badminton/an-se-young-tak-pernah-kalah-dari-chen-yufei-di-sebuah-laga-final
676  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini