All England Jadi Gelar Pertama Jonatan Christie di Level Super 1000

Penulis: Yusuf Efendi
Rabu 20 Mar 2024, 17:30 WIB
All England Jadi Gelar Pertama Jonatan Christie di Level Super 1000

Jonatan Christie/[Foto:AFP]

Ligaolahraga.com -

Berita Badminton : Bintang bulu tangkis Indonesia, Jonatan Christie mengalahkan rekan senegaranya Anthony Sinisuka Ginting 21-15, 21-14 untuk memenangkan gelar bulu tangkis tunggal putra All England Open pertamanya di Birmingham pada hari Minggu.

Kemenangan itu memberi Jonatan Christie kemenangan BWF World Tour Super 1000 perdananya saat pemain peringkat sembilan dunia itu mengalahkan teman dekatnya Ginting untuk pertama kalinya sejak 2019.

Pemain berusia 26 tahun itu harus menahan perlawanan dari Ginting di kedua pertandingan sebelum ia merebut gelar tunggal putra pertama Indonesia di kejuaraan besar bulu tangkis tertua sejak 1994 lalu .

“Saya sangat senang karena kami membuat sejarah, final all-Indonesia pertama setelah 30 tahun,” kata Jonatan Christie.

“Saya adalah juara di sini dan ini sangat penting bagi saya.”

Sementara itu Atnhony Ginting mengenang hubungannya yang lama dengan Jonatan Christie, mengatakan: "Kenangan pertama saya tentang Jonatan adalah hari pertama kami di tim nasional. Kami adalah junior, sangat muda saat itu, 16 atau 17 tahun.”

“Tadinya kita malu dan agak takut dengan senior karena kita masih muda dan itu budaya Asia kan? Kalau hari ini tidak ada Jonatan, hari ini tidak ada saya.”

Kesuksesan Indonesia di final ganda putra lebih banyak lagi, dengan Fajar Alfian / Muhammad Rian Ardianto mempertahankan gelarnya setelah menang 21-16, 21-16 atas Aaron Chia dan Soh Wooi Yik dari Malaysia.

“Kami sangat senang dan gembira tim Indonesia berhasil meraih dua gelar juara di turnamen paling bergengsi di dunia tersebut, semoga prestasi tersebut terus berlanjut,” kata Fajar Alfian.

Carolina Marin, juara tunggal putri Olimpiade 2016, mengakhiri penantian sembilan tahun untuk meraih gelar kedua di All England setelah Akane Yamaguchi yang terpaksa mundur.

Pemain Spanyol itu memimpin 26-24, 11-1 saat lawannya asal Jepang itu mundur karena cedera pinggul.

Marin, 30 tahun, membutuhkan waktu istirahat medis pada pertandingan pertama maraton tetapi pulih untuk memenangkannya melawan Yamaguchi yang cedera.

“Pada awal pekan, saya berdiskusi keras dengan pelatih saya tentang hal-hal yang harus saya tingkatkan,” kata Marin, yang tujuan utamanya tahun ini adalah Olimpiade di Paris, yang dimulai Juli mendatang.

"Dan inilah yang saya lakukan sepanjang minggu ini. Jadi inilah mengapa saya merasa sangat bangga dan tentu saja saya merasa sangat, sangat bahagia bisa memenangkan All England kedua saya setelah sembilan tahun."

Yamaguchi, 26, terlibat dalam pertandingan tiga pertandingan yang menguras energi melawan unggulan teratas An Se-young di semifinal dan pertandingan dengan Marin merupakan satu langkah terlalu jauh bagi unggulan keempat.

“Saya tidak 100 persen pada game pertama, jadi saya mencoba membangun reli dengan apa yang bisa saya lakukan,” katanya.

“Jika saya memenangkan pertandingan pertama, akan ada lebih banyak peluang bagi saya untuk memenangkan turnamen, yang akan membuat saya sulit mengambil keputusan untuk mundur. Saya merasa sulit untuk bergerak, jadi ini adalah situasi yang sulit."

Artikel Tag: Jonatan Christie, Anthony Sinisuka Ginting, All England 2024, Indonesia

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/badminton/all-england-jadi-gelar-pertama-jonatan-christie-di-level-super-1000
739  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini