30 Tahun Karir Cemerlang Greysia Polii Jadi Legenda Bulu Tangkis Indonesia

Penulis: Yusuf Efendi
Selasa 14 Jun 2022, 16:00 WIB
30 Tahun Karir Cemerlang Greysia Polii Menjadi Legenda Bulu Tangkis Indonesia

Greysia Polii/[Foto:BadmintonPhoto]

Ligaolahraga.com -

Berita Badminton : Pada hari final Indonesia Masters 2022, pemain veteran Indonesia, Greysia Polii, yang bersama Apriyani Rahayu mengalahkan Chen Qingchen / Jia Yifan  untuk memenangkan emas di Olimpiade Tokyo, resmi pensiun di hadapan banyak teman dan penonton di Istora Senayan Jakarta.

Dalam 19 tahun terakhir, Greysia Polii telah mewakili Indonesia di dunia bulu tangkis, dan mencapai puncak karir bulu tangkisnya di "usia" hampir 34 tahun, mengartikan semangat olahraga "ketekunan adalah kemenangan".

Greysia Polii, yang akan merayakan ulang tahunnya yang ke-34, jatuh ke tanah menangis setelah bekerja sama dengan remaja Rahayu untuk memenangkan kejuaraan ganda putri di Olimpiade Tokyo 2020.

Sebagai anak keluarga yang hidup sederhana, dia menggunakan usahanya sendiri untuk mengubah segalanya.

"Juara Olimpiade", cita-cita ini sudah mengakar di hati Greysia sejak berusia 13 tahun, hingga dua puluh tahun kemudian, mimpi itu menjadi kenyataan.

Kegembiraan Greysia terus mengarahkan jarinya ke langit, menghibur kabar baik untuk kakaknya yang merawatnya di tempat ayahnya selama bertahun-tahun, mengirimnya untuk belajar sepak bola, dan mengawasinya tumbuh tetapi menyesali kematian kakaknya.

Menengok ke belakang, Greysia Polii telah bermitra dengan banyak pemain dari Meliana Jauhari, Nitya Krisninda Maheswari, hingga Apriyani Rahayu.

Dalam hampir 30 tahun karir bulu tangkisnya, ia telah memenangkan medali emas Olimpiade dan medali emas Asian Games.

"Sebagai atlet, kami telah memilih bulu tangkis sejak kami masih muda, sampai kami mencapai apa yang kami cintai." 30 tahun, dengan keringat dan air mata, tapi tidak ada penyesalan,” kata Greysia polii di Istora Senayan.

Sejak 2017, Greysia Polii telah bermitra dengan Apriyani Rahayu, yang 11 tahun lebih muda dari darinya, dan telah membuat kemajuan besar sepanjang jalan dan selalu mempertahankan posisi terdepan dalam peringkat dunia.

Apriyani Rahayu yang muda dan lincah dan Greysia yang berpengalaman, kombinasi ganda putri yang saling melengkapi, telah berubah dari pertemuan yang tidak biasa menjadi pemahaman diam-diam dan pencapaian bersama dalam beberapa tahun.

Greysia pernah berkata, "Rahayu membuat saya merasakan keinginannya untuk memenangkan kejuaraan, yang menginspirasi saya. Saya tidak berpikir ini kebetulan, tetapi saya memiliki hati yang teguh untuk bertahan sampai sekarang." Keinginan ini, di Olimpiade Tokyo 2020 telah memberikan jawaban yang memuaskan.”

Setelah Olimpiade Tokyo, Chen/Jia, yang kalah dalam pertandingan, sedikit frustrasi, tetapi menunjukkan rasa hormat kepada Greysia di konferensi pers. Kehangatan pada konferensi pers menarik perhatian para wartawan di aula.

Ketika Greysia menggunakan raket VICTOR untuk meletakkan medali emas terakhir di lututnya dan menangis, Chen Qingchen dan Jia Yifan menyesuaikan suasana hati mereka dan mengambil inisiatif untuk berjalan melewati net untuk memberi selamat dan menghibur Greysia yang menangis.

Greysia Polii juga secara terbuka mengungkapkan rasa terima kasihnya kepada mereka setelah itu dan memuji para pemain Tiongkok karena gaya country mereka yang hebat. Interaksi ini menghangatkan hati para penggemar di seluruh dunia, dan karena persahabatan mereka di luar lapangan, hal itu pernah menjadi topik hangat.

Pada acara perpisahan di Istora Senayan, Greysia secara khusus mengundang teman baiknya Chen Qingchen dan Jia Yifan untuk berpartisipasi dalam pertandingan eksibisi perpisahannya.

Mereka bertemu melalui permainan dan mengucapkan selamat tinggal melalui permainan. Bukan lagi lawan di lapangan, tetapi selalu menjadi teman di luar lapangan, pada momen penting ini, terima kasih kepada Chen Qingchen dan Jia Yifan karena telah menyaksikannya.

Selain itu, teman-teman seperti Huang Dongping, Wang Yilu, Hendra Setiawan, Tai Tzu Ying dan lainnya datang untuk membantu dalam pertandingan eksibisi perpisahan, dan bintang-bintang berkumpul. 3V3, ganda campuran, 4V4 dan acara lainnya, beberapa putaran kompetisi eksibisi, penuh kesenangan, dan penuh berkah dan persahabatan semua orang untuknya.

Selain mengungkapkan rasa terima kasihnya kepada para pemain Tiongkok, Greysia Polii juga berkali-kali mengungkapkan rasa terima kasihnya kepada para penggemar Tiongkok atas cinta mereka padanya.

"Dalam kesan saya, penggemar China sangat antusias, dan mereka selalu tersenyum saat bertemu." Selama China Open 2019, Greysia Polii bahkan menyanyikan "Quiet" milik Jay Chou dalam bahasa Mandarin untuk menunjukkan rasa terima kasihnya.

Artikel Tag: Greysia Polii, apriyani rahayu, Istora Senayan Jakarta

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/badminton/30-tahun-karir-cemerlang-greysia-polii-jadi-legenda-bulu-tangkis-indonesia
522  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini