Tak Jaga Kesejahteraan Atlet Bulu Tangkis, BWF Dikritik Legenda Malaysia

Penulis: Yusuf Efendi
Selasa 09 Jun 2020, 02:30 WIB
Tak Jaga Kesejahteraan Atlet Bulu Tangkis, BWF Dikritik Legenda Malaysia

Rashid Sidek/[foto:Bernama]

Berita Badminton: Legenda bulu tangkis Malaysia, Rashid Sidek bingung dengan tidak adanya Federasi Badminton Dunia (BWF) dalam menjaga kesejahteraan para pemain, meskipun memiliki saldo bank yang sehat.

Menurut laporan keuangan BWF 2019 yang diaudit, badan dunia menghasilkan total pendapatan bruto US $ 25.790.919 (RM110,10 juta) atau berkisar 374 miliar rupiah dengan pengeluaran untuk tahun ini sebesar US $ 14.675.422 (RM62.64m) atau berkisar 212 miliar rupiah, meninggalkan keseimbangan yang sehat US $ 11.115.497 (RM47 0,46 m) atau berkisar 160 miliar rupiah.

Para pemain telah merasakan panasnya keuangan sejak skorsing turnamen bulutangkis pada pertengahan Maret di tengah pandemi Covid-19. BWF telah mengumumkan bahwa musim akan dimulai kembali pada bulan September.

"BWF bukan apa-apa tanpa pemain. Olahraga ini adalah tentang pemain, yang tidak hanya mempromosikan permainan dan menarik penonton tetapi juga menarik sponsor," kata Rashid, sebagaimana dikutip dari NST.

"Sudah waktunya bagi BWF untuk memberikan kembali kepada para pemain. Para pemain, terutama para profesional, telah kehilangan sumber penghasilan karena musim ini sedang ditangguhkan. Mereka menghasilkan uang dengan bermain baik di turnamen," ungkapnya.

"Pandemi Covid-19 juga telah memaksa beberapa sponsor untuk berhenti mendanai pemain profesional, dan ini membuat hidup mereka sulit. Mereka memiliki keluarga untuk diberi makan."

Pada Sabtu (6/6), BAM mengungkapkan bahwa mereka telah menulis surat kepada BWF untuk bantuan keuangan demi menyelenggarakan Malaysia Open pada bulan November.

Badan nasional memperkirakan bahwa mereka harus menghabiskan lebih dari RM4 juta atau berkisar 13 miliar rupiah untuk mengelar turnamen.

"Terus terang, BWF tidak pernah melakukan banyak hal untuk para pemain mereka di masa lalu. Dengan turnamen yang dijadwalkan akan dilanjutkan pada bulan September, badan dunia harus menawarkan beberapa bentuk pendanaan kepada para pemain," keluh Rashid.

"Meskipun musim ini direncanakan akan dimulai kembali pada bulan September, banyak hal masih belum pasti. Lebih banyak turnamen dapat dibatalkan. Tidak semua negara menawarkan tunjangan untuk para pemainnya. Di sini, Federasi Badminton Malaysia (BAM) merawat para pemain mereka dengan menawarkan tunjangan dan inisiatif lain."

"Jika BWF tidak datang dengan inisiatif untuk membantu pemain, beberapa mungkin berhenti dari olahraga. Sudah waktunya bagi BWF untuk melihat kesejahteraan para pemain. Tidak ada gunanya bagi badan internasional untuk memiliki saldo bank yang sehat ketika pemangku kepentingan (pemain) mereka sedang berjuang," Rashid menjelaskan.

Rashid menambahkan bahwa BWF juga harus menawarkan hadiah uang kepada para pemenang Piala Thomas dan Uber serta Kejuaraan Dunia. "Piala Thomas dan Uber serta Kejuaraan Dunia adalah turnamen paling bergengsi dalam olahraga ini, namun tidak ada hadiah uang yang ditawarkan kepada para pemain," katanya.

"Sangat mencengangkan karena badan-badan dunia lainnya menawarkan hadiah uang kepada para pemenang acara unggulan mereka. Selanjutnya, hadiah uang yang ditawarkan dalam turnamen bulutangkis 'Open' tidak ada artinya dibandingkan dengan turnamen golf dan tenis," tambah Rashid .

Artikel Tag: rashid sidek, BWF, Pandemi Covid-19

1564  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini