Mengulik Peluang PV Sindhu Bawa Pulang Medali di Olimpiade Tokyo

Penulis: Yusuf Efendi
Kamis 15 Apr 2021, 02:00 WIB
Melihat Peluang PV Sindhu Bawa Pulang Medali di Olimpiade Tokyo

PV Sindhu/[Foto:Sportskeeda]

Berita Badminton : Bulu tangkis telah menjadi salah satu olahraga paling sukses di India di Olimpiade akhir-akhir ini, membawa pulang 2 medali dalam dua edisi terakhir. Mempertimbangkan bagaimana India telah memantapkan dirinya sebagai kekuatan bulutangkis, olahraga ini untuk mengamankan medali di Olimpiade Tokyo.

Meskipun kualifikasi bulu tangkis untuk Olimpiade Tokyo masih belum dikonfirmasi, PV Sindhu tetap berada di posisi terdepan untuk membuat penampilan Olimpiade keduanya berturut-turut.

Pemain berusia 25 tahun itu saat ini menempati peringkat ke-7 dalam Race to Tokyo. Finis di 8 besar adalah yang paling penting karena tidak hanya akan memberinya kualifikasi otomatis tetapi juga hasil undian yang menguntungkan.

Dengan perpanjangan periode kualifikasi hingga 13 Juni, PV Sindhu memiliki peluang besar untuk meningkatkan peringkatnya di Race to Tokyo. Pada catatan itu, mari kita lihat lebih dalam pada penampilan Olimpiade sebelumnya serta peluangnya untuk pertandingan yang akan datang.

Yang membedakan PV Sindhu dari yang lain adalah kemampuannya untuk meningkatkan levelnya untuk turnamen terbesar. Berkali-kali, pemain kelahiran Hyderabad itu terbukti menjadi pemain pertandingan besar dan Olimpiade Rio tidak terkecuali. Sindhu tampil dengan penuh percaya diri dan keberanian yang merupakan kualitas sejati seorang juara.

Itu adalah penampilan pertama Sindhu di Olimpiade, namun itu tidak membuatnya takut. Kualifikasi untuk Olimpiade Rio bukanlah urusan yang mulus. Fraktur stres merampas waktu bermainnya selama hampir 6 bulan, namun Sindhu mampu memenuhi impiannya di Olimpiade.

Di Rio, jalur PV Sindhu penuh dengan bahaya selama babak sistem gugur. Unggulan kesembilan itu berhadapan langsung dengan Tai Tzu Ying di Babak 16 Besar. Sindhu mengalami rekor kekalahan 2-4 head-to-head melawan pebulutangkis Taiwan yang cerdik menjelang pertandingan itu. Sebagai seseorang yang secara tradisional berjuang melawan pemain dengan variasi, Sindhu melakukan kemenangan mengejutkan 21-13, 21-15. 

Salah satu legenda permainan, Wang Yihan berada di urutan berikutnya dalam pertandingan rumit lainnya. Ini ternyata menjadi kontes yang berat melawan pemain nomor dua dunia, yang pada akhirnya bermuara pada pertarungan saraf. Sindhu lulus ujian itu dengan gemilang, mengamankan kemenangan ketat 22-20, 21-19 atas pemain China itu.

Di babak semifinal, pertahanan gemilang Nozomi Okuhara sempat menjadi ancaman bagi petenis India itu. Namun, Sindhu sudah siap untuk itu dan membongkar Jepang dengan pertunjukan agresi yang memukau. Kemenangan 21-19, 21-10 memastikan masuknya pemain berusia 21 tahun itu ke final dalam sejarah pertama bagi India.

Dalam pertandingan klasik berdurasi 83 menit yang memikat, pemaim nomor satu dunia, Carolina Marin mengalahkan PV Sindhu 19-21, 21-12, 21-15. Pemain India itu mungkin telah kalah tetapi sebelumnya memberikan pameran semangat juangnya di panggung terbesar. Dengan hasil itu, dia mengukir namanya di buku rekor sebagai pebulutangkis wanita India pertama yang memenangkan medali perak Olimpiade.

Bentuk PV Sindhu saat ini

Lima tahun kemudian, PV Sindhu tetap menjadi taruhan terbaik India untuk mengamankan medali bulu tangkis di Olimpiade. Dalam periode sela, ia menambahkan mahkota Kejuaraan Dunia serta gelar BWF World Tour Finals ke resume gemerlapnya.

Sejak dinobatkan sebagai juara dunia pada 2019, Sindhu tidak mendapat banyak kesempatan untuk membangunnya tahun lalu. Dunia bulu tangkis terhenti karena wabah COVID-19, membuat kalender berantakan. Dengan semangat dan motivasi yang diperbarui, semua pemain telah kembali tahun ini. Bahkan sekarang turnamen ditunda atau dibatalkan sama sekali, meninggalkan pemain bulu tangkis dengan hanya sedikit peluang untuk lolos ke Olimpiade Tokyo.

Dalam beberapa pertandingan yang dimainkan tahun ini, PV Sindhu awalnya menunjukkan tanda-tanda perjuangan. Dia gagal menembus rintangan perempat final dalam tiga turnamen yang dimainkan di Bangkok pada Januari. Sangat melegakan para penggemarnya, Sindhu kembali lebih kuat saat Tur BWF menuju ke Eropa.

Pemain nomor 7 dunia itu melaju ke final Swiss Open, di mana ia kalah dari musuh yang tidak asing lagi, Carolina Marin. Apa yang akan meningkatkan kepercayaan diri Sindhu adalah kemenangannya atas lawan yang licik, Mia Blichfeldt dan Busanan Ongbamrungphan di sepanjang jalan.

Dia membawa momentum ke All England Open, di mana dia mencapai semifinal untuk kedua kalinya dalam karirnya. Kemenangan besar 16-21, 21-16, 21-19 atas musuh bebuyutannya, Akane Yamaguchi harus mendukungnya dengan baik menjelang Olimpiade Tokyo. Fakta bahwa dia berhasil mengalahkan Jepang untuk pertama kalinya sejak 2018 seharusnya menjadi hal positif terbesar yang bisa dia tarik dari kampanye All England-nya.

Peluang PV Sindhu untuk mendapatkan tempat berlabuh di Olimpiade Tokyo

Seperti yang disebutkan sebelumnya, eksploitasi Eropa Sindhu telah membantunya tetap berada di posisi No. 7 dalam peringkat Race to Tokyo. Pemain nomor satu India itu akan mendapat banyak peluang untuk naik tangga peringkat di India Open, Malaysia Open dan Singapore Open akhir tahun ini.

Namun, persaingan akan menjadi yang paling sengit di semua kualifikasi Olimpiade ini karena akan ada pertarungan gila-gilaan di menit-menit terakhir untuk mendapatkan tempat berlabuh di Olimpiade Tokyo.

Artikel Tag: PV Sindhu, Olimpiade Tokyo 2021, India, carolina marin

994  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini