100 Hari Jelang Olimpiade, Lee Chong Wei Tekankan Pemain Selalu Jaga Diri

Penulis: Yusuf Efendi
Sabtu 17 Apr 2021, 14:00 WIB
100 Hari Jelang Olimpiade, Lee Chong Wei Tekankan Para Pemain Untuk Selalu Jaga Diri

Lee Chong Wei-Lin Dan/[Foto:Thestar]

Berita Badminton : Tapak dengan sangat hati-hati. Itulah saran chef de mission, Datuk Lee Chong Wei selaku atlet dari berbagai cabang olahraga memasuki hitungan mundur 100 hari untuk Olimpiade Tokyo, yang dijadwalkan dari 23 Juli-8 Agustus mendatang.

"Jauhi cedera ... itu hal terburuk yang bisa terjadi pada Anda saat kita semakin dekat dengan Olimpiade," kata peraih medali perak Olimpiade tiga kali itu.

Kekhawatiran mantan pebulutangkis No.1 dunia itu dapat dimengerti karena ia cedera kurang dari 100 hari sebelum Olimpiade 2012 di London dan itu membuat hidup menjadi sulit baginya.

"Saya tidak akan melupakan tantangan yang saya hadapi bahkan beberapa hari sebelum Olimpiade dimulai ... cedera itu menghilangkan kegembiraan saya dan membuat segalanya menjadi lebih sulit," katanya.

Lee Chong Wei mengalami cedera pergelangan kaki hanya empat menit setelah pertandingannya melawan Peter Gade Christensen dalam pertandingan tunggal pertama grup C antara Denmark dan Malaysia selama Kejuaraan Piala Thomas di Wuhan, China, pada Mei 2012. Meringis kesakitan, dia mundur dan Malaysia akhirnya kalah 2-3 dari Denmark.

“Saya memiliki waktu kurang dari 100 hari sebelum London dan kepercayaan diri saya hancur. Saya harus membangun kembali kondisi fisik saya dan yang lebih penting, persiapan mental saya," kata Chong Wei.

“Kami menjalani latihan tiga minggu di Universitas Bath sebelum London tetapi saya masih tidak bisa memaksakan diri. Gerakan saya dibatasi dan saya frustrasi," ungkapnya.

Tetapi bagi Lee Chong Wei, itu adalah kerja tim yang membuatnya menantang peluang untuk mencapai final untuk kedua kalinya secara berturut-turut sebelum bertarung melawan musuh bebuyutannya Lin Dan dari China di final.

Fisioterapisnya Sandra Fiedler dari Jerman menangani kondisi fisiknya, kedua pelatihnya, pelatih kepala Datuk Rashid Sidek dan asisten Datuk Tey Seu Bock terus memotivasinya ketika dia turun dan keluarga serta rekan satu timnya juga mendukungnya.

“Sandra ada di sana setiap hari, melatih kebugaran saya. Kadang-kadang, saya menangis memikirkan kesulitan dan rasa sakit yang harus saya alami, tetapi pelatih Rashid dan Seu Bock akan menyemangati saya. Jika bukan karena kerja tim yang luar biasa ini, saya tidak akan melangkah jauh," katanya.

“Saya hampir kalah di pertandingan pembukaan (melawan Ville Lang dari Finlandia). Pergerakan saya masih terbatas dan saya tertinggal 4-11 di game penentu. Saya akhirnya menang (21-8,14-21,21-11), dan itu menghilangkan ketakutan saya memperparah cedera dan memberi saya kepercayaan diri untuk tampil maksimal."

“Saya memiliki keunggulan dua poin untuk memenangkan emas melawan Lin Dan tapi saya kalah. Saya kecewa tetapi memenangkan perak, setelah melalui cobaan yang saya alami, itu membuat medali itu istimewa bagi saya. Saya berharap tidak ada atlet yang mengalami hal yang sama seperti saya. Yang terbaik adalah menghindari cedera dengan segala cara dan tetap aman," Chong Wei menambahkan.

Lee Chong Wei mengatakan para atlet sudah menghadapi tantangan yang berbeda untuk edisi Olimpiade kali ini karena mereka akan bersaing di tengah pandemi Covid-19.

“Menangani diri sendiri selama waktu yang belum pernah terjadi sebelumnya ini sulit. Ini pengalaman baru, bahkan bagi saya. Ini salah satu perhatian utama saya bagi para atlet kita," ujarnya.

“Tidak mudah bertanding di Olimpiade di mana akan ada banyak larangan dan tidak ada penonton. Setiap pemain harus kuat untuk mengatasi situasi dan memberikan yang terbaik, itu memang akan menjadi ujian mental," tegas pemilik 12 kali titel Malaysia Open itu. 

Artikel Tag: lee chong wei, lin dan, olimpiade

644  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini