Kanal

Tekad Takuro Hoki/Yugo Kobayashi Kudeta Minions Dari Peringkat 1 Dunia

Penulis: Yusuf Efendi
10 Jan 2022, 23:00 WIB

Takuro Hoki-Yugo Kobayashi/[Foto:SinaSports]

Berita Badminton : Pasangan Takuro Hoki/Yugo Kobayashi berubah dari ganda putra ketiga di Jepang menjadi ganda putra pertama, memenangkan empat kejuaraan berturut-turut di Denmark Open, Indonesia Masters, BWF World Tour Finalas dan Kejuaraan Dunia, menjadi yang terbesar pada akhir tahun 2021.

Usai Olimpiade Tokyo, pebulu tangkis ganda putra Jepang Keigo Sonoda, Takeshi Kamura, dan Hiroyuki Endo berturut-turut mundur dari timnas. Untuk sementara waktu, tim bulu tangkis Jepang jatuh ke dalam situasi di mana tidak ada yang tersedia untuk tim ganda.

Menyongsong musim 2022, akankah Takuro Hoki /Yugo Kobayashi Yugo mampu mengungguli Kevin Sanjaya Sukamuljo/Marcus Fernaldi Gideon untuk menjadi penguasa terbesar di nomor ganda putra?

Lahir pada tahun 1995, Takuro Hogi dan Yugo Kobayashi berusia 27 tahun dan tergabung dalam klub Tonami Transportation Co., Ltd. di Jepang. Pada awalnya, Yugo Kobayashi bermain di tunggal putra, ganda putra, dan ganda campuran. Sejak 2013, ia telah membentuk kombinasi tetap dengan Takuro Hoki.

Keduanya tidak memiliki hasil yang luar biasa sebelum musim 2019. Mereka adalah semifinalis reguler di berbagai BWF Tour, tetapi mereka tidak pernah memenangkan turnamen. Pada Kejuaraan Dunia 2019, Takuro Hoki /Yugo Kobayashi kalah 1-2 dari pasangan veteran Mohammad Ahsan/Hendra Setiawan asal Indonesia dan menjadi runner-up yang sedikit banyak menarik perhatian fans.

Takuro Hogi 166cm bertanggung jawab untuk mengatur bola di frontcourt, dan Yugo Kobayashi 175cm bertanggung jawab atas lapangan belakang (backcourt). Keduanya tidak hanya dekat dengan Minions dalam hal tinggi badan, tetapi juga sangat dekat dalam gaya bermain. Kecepatan di babak pertama sangat cepat, namun sangat berbeda dengan kemampuan di lini tengah Marcus. Kecepatan Kobayashi Yugo terutama tercermin dalam kerja sama yang koheren dari keduanya, yaitu keduanya cepat di lini tengah dan depan.

Meskipun daya tembak ofensif di backcourt jelas tidak kuat, seperti Watanabe Yuda/Hiroyuki Endo, Keigo Sonoda/Takeshi Kamura, mereka pandai meningkatkan serangan mereka dengan memainkan perubahan ritme yang mengancam.

Usai menjadi runner-up Kejuaraan Dunia 2019, Takuro Hoki/Yugo Kobayashi digandrungi banyak penggemar. Namun, karena cederanya Yugo Kobayashi yang sering terjadi, hasil keduanya sangat berfluktuasi, dan mereka gagal lolos ke Olimpiade Tokyo.

Yugo Kobayashi mengatakan bahwa setelah Olimpiade Tokyo, dia berusaha mengubah hidupnya, berharap menjadi seperti Kento Momota yang terus memenangkan kejuaraan (Momoda adalah senior Takuro Hoki dan Yugo Kobayashi ketika dia masih di SMP Tomioka).

Titik balik terjadi pada Oktober tahun lalu. Setelah Keigo Sonoda, Takeshi Kamura, dan Hiroyuki Endo berturut-turut mundur dari timnas Jepang, Takuro Hoki/Kobayashi Yugo ikut serta di Piala Thomas dan Piala Sudirman sebagai ganda putra nomor satu Jepang, dan keduanya merasakan tanggung jawab yang berbeda.

Di Denmark Open, Takuro Hoki /Yugo Kobayashi mengalahkan He Jiting/Tan Qiang, juara Olimpiade, Lee Yang/Wang Chi Lin, Anders/Rasmussen untuk memenangkan World Tour level atas pertama dalam karir mereka.

Selanjutnya di Indonesia Masters, Takuro Hoki/Yugo Kobayashi sukses mengalahkan Ahsan/Hendra, Anders/Rasmussen, Aaron Chia/Soh Wooi  serta Kevin/Marcus untuk menjadi juara dan menunjukkan kekuatan yang luar biasa. Secara khusus, sukses mengakhiri rekor memalukan 10 kekalahan beruntun melawan Minions membuat mereka memiliki kepercayaan diri yang besar.

Sejak itu, keduanya melanjutkan performa on fire mereka dan memenangkan BWF World Tour Finals dan Kejuaraan Dunia, menciptakan sejarah dalam bulu tangkis Jepang.

Menyongsong musim 2022 yang akan datang, Takuro Hoki mengungkapkan harapannya untuk menjadi nomor satu dunia di ganda putra. Dia akan berpartisipasi di Jerman Open dan All England mulai Maret, dan mempertahankan Kejuaraan Dunia Tokyo 2022 adalah tujuan terbesarnya.

Artikel Tag: Takuro Hoki, Yugo Kobayashi, Kevin Sanjaya Sukamuljo, Marcus Fernaldi Gideon, jepang

Berita Terkait

Berita Terpopuler Minggu Ini

Berita Terbaru