Kanal

Perjalanan Unik Joe Mazzulla, Dari Pelatih Divisi 2 Kini Menjadi Juara NBA

Penulis: Hanif Rusli
19 Jun 2024, 22:49 WIB

Joe Mazzulla menggenggam trofi Larry O’brien saat Boston Celtics merayakan gelar juara ke-18 mereka pada Senin (17/6). (Foto: AP)

Joe Mazzulla pernah disebut aneh, gila, bahkan sinting. Komentar-komentar itu tidak datang dari kritikus atau pembenci, melainkan dari pemainnya sendiri yang sangat mengaguminya. Dan kini, semua orang harus memanggilnya dengan sebutan lain: seorang juara.

Pada usia 35 tahun, satu-satunya pengalaman melatih Mazzulla sebelum mengambil alih Celtics pada 2022 adalah di tingkat Divisi II NCAA.

Sekarang, Joe Mazzulla memimpin tim terbaik di NBA. Boston meraih gelar juara NBA pada Senin (17/6) malam, mengalahkan Dallas Mavericks 106-88 di game 5 untuk mengamankan rekor gelar juara ke-18 bagi tim tersebut.

"Tidak ada yang lebih baik daripada mewakili Celtics," kata Mazzulla, "dan menjadi bagian dari sejarah."

Termasuk babak playoff, rekor Mazzulla mencapai 148-54 - persentase kemenangan 0,729, yang terbaik di antara semua pelatih NBA dengan setidaknya 200 pertandingan.

"Hal yang tidak bisa Anda anggap remeh dalam permainan saat ini adalah hadiah terbesar seorang pelatih adalah sekelompok orang yang ingin dilatih, ingin dipimpin, yang juga memberdayakan diri mereka sendiri," kata Mazzulla di awal seri ini.

Joe Mazzulla menjadi pelatih ke-37 dalam sejarah NBA yang memenangkan gelar juara dan pelatih ketujuh yang melakukannya dari bangku cadangan Celtics, bergabung dengan Red Auerbach, Bill Russell, Tom Heinsohn, Bill Fitch, K.C. Jones, dan Doc Rivers.

"Dia benar-benar menjadi dirinya sendiri. Dia seperti otentik dengan dirinya sendiri. Kami semua menghargai hal itu," ujar pemain Celtics, Payton Pritchard. "Dia berbeda, tetapi kami menghargai itu. Kemudian jenius dalam bola basket, Anda bisa belajar banyak darinya."

Alex Cora, manajer Boston Red Sox, percaya bahwa Celtics akan menikmati kesuksesan untuk sementara waktu. Dia dekat dengan Brad Stevens, dalang di front office Celtics, dan sangat menghormati Mazzulla.

Pada tahun pertama, setelah secara tak terduga mengambil alih posisi pelatih setelah kepergian Ime Udoka, Mazzulla membawa Celtics ke Game 7 final Wilayah Timur.

Cora merasa tahun kedua lebih cocok untuk Mazzulla, terutama dengan para asistennya seperti Charles Lee dan Sam Cassell.

"Saya percaya bahwa dengan semua yang telah mereka lalui, dengan posisi pelatih kepala, dan Joe tahun lalu menjadi pelatih kepala tetapi tidak memiliki stafnya, saya pikir itu seperti hambatan baginya," kata Cora.

Jalan Joe Mazzulla menuju NBA tidaklah tradisional. Pengalamannya sebagai pelatih kepala sebelumnya adalah dua tahun di Fairmont State, di mana ia mencatatkan rekor 43-17.

Berasal dari Rhode Island, Mazzulla pernah bermain di West Virginia, menjadi asisten tim G League Celtics sebelum kembali ke Celtics pada Juni 2019 untuk bergabung dengan staf kepelatihan Stevens.

Mereka sangat mirip, Mazzulla dan Stevens. Mereka tidak membuang-buang kata. Mereka tidak mencari sorotan.

"Ketika Joe memenangkan pelatih terbaik bulan ini, saya berkata, 'Hei, selamat,'" kata pemain Celtics Derrick White. "Dan dia hanya menatap saya dan berkata, 'Tidak ada yang peduli."

Kepemimpinan Joe Mazzulla semakin kokoh pada Senin malam. Ia dapat memimpin sebuah tim menuju puncak dunia NBA, dan panji ke-18 Celtics akan dikibarkan pada musim gugur ini.

"Ketika Anda hanya memiliki sedikit kesempatan dalam hidup, Anda hanya perlu berani melakukannya. Dan para pemain kami berani melakukannya," ujar Mazzulla.

Artikel Tag: Joe Mazzulla

Berita Terkait

Berita Terpopuler Minggu Ini

Berita Terbaru