Sebastian Fundora Kejutkan Tim Tszyu, Rebut Dua Gelar Menengah Junior

Penulis: Hanif Rusli
Minggu 31 Mar 2024, 17:56 WIB
Sebastian Fundora (kanan) berdarah dari hidung dan mulutnya sepanjang pertarungan dengan Tim Tszyu, tetapi keluar dengan kemenangan keputusan split. (Foto: Ring TV)

Sebastian Fundora (kanan) berdarah dari hidung dan mulutnya sepanjang pertarungan dengan Tim Tszyu, tetapi keluar dengan kemenangan keputusan split. (Foto: Ring TV)

Ligaolahraga.com -

Dalam salah satu pertandingan paling berdarah dalam ingatan baru-baru ini, Sebastian Fundora membukukan kemenangan mengejutkan dengan split decision atas Tim Tszyu untuk merebut gelar menengah junior WBC dan WBO pada Sabtu (30/3) malam di T-Mobile Arena.

Salah satu juri memberi skor pertarungan 116-112 untuk Tszyu, tetapi digugurkan oleh skor 116-112 dan 115-113 untuk Fundora. Jika Tszyu menang pada ronde terakhir, dia akan mendapat hasil imbang. Dia memasuki pertarungan sebagai pemegang gelar WBO, sementara sabuk WBC kosong.

Diberi julukan "The Towering Inferno" karena tubuhnya yang panjang, tinggi hampir 6 kaki 6 inci dan berat 154 pound, Sebastian Fundora menggantikan Keith Thurman (otot biceps putus) dalam waktu 11 hari dan memasuki kesempatan pertamanya untuk merebut gelar setelah mengalami kekalahan pertamanya.

April lalu, Sebastian Fundora (21-1-1, 13 KO), 26 tahun, menderita kekalahan KO pada ronde ketujuh dari Brian Mendoza dalam salah satu kejutan terbesar tahun itu. Dia memasuki ring sebagai underdog dan kalah pada dua ronde pertama di semua tiga kartu juri.

Namun, pertarungan tampaknya berubah ketika Tim Tszyu (24-1, 17 KO) mengalami luka parah di dahinya akhir ronde kedua karena siku tidak sengaja dari Fundora. Karena perbedaan tinggi sembilan inci, kecelakaan seperti itu lebih mungkin terjadi dari biasanya.

Darah terus mengalir ke mata Tszyu selama sisa pertarungan. Dokter di pinggir ring mengancam akan menghentikan pertarungan setelah Ronde 3, tetapi membiarkannya berlanjut. Tszyu, 29 tahun, tidak pernah mengeluh dan tidak pernah berhenti maju.

"Saya adalah petinju lama yang kembali," kata Tim Tszyu, yang memasuki malam itu diberi peringkat No. 2 oleh ESPN di kelas 154 pound. "Saya tidak bisa melihat, tetapi semua kredit diberikan kepada pria yang menang malam ini. Hal-hal seperti ini terjadi. Momentum terus berjalan, pukulan keras di dua ronde pertama, dan kemudian bum, Anda benar-benar buta.

"Inilah tinju dan ini bagian dari olahraga. Selamat kepada Fundora. Dia adalah raja baru kelas 154 pound. Kami akan bangkit kembali."

Sebastian Fundora juga menghadapi kesulitan serius. Hidungnya berdarah dengan deras mulai dari ronde pembuka dan mulutnya juga mengalirkan darah. Ini membuat suasana seperti adegan dari film horor, dengan wajah kedua petinju menjadi topeng merah.

Ini juga membuat aksi hebat, ketika Sebastian Fundora dan Tim Tszyu secara bergairah bertukar pukulan dalam pertarungan keras untuk dua gelar di kelas 154 pound.

"Saya tidak ingin mematahkan hidung saya hari ini, tetapi ... ini tinju, Anda akan terluka dan Anda hanya harus cerdas," kata Sebastian Fundora, yang memasuki ring sebagai petinju No. 5 ESPN di 154 pound. "Dia adalah petinju kelas dunia. Dia adalah juara dunia dengan alasan."

Sebastian Fundora menjalankan rencana permainan yang disiplin dan menggunakan jab kidal panjangnya untuk menyerang Tszyu dari jarak jauh. Dia tidak pernah terlibat dalam pertempuran sengit, tidak seperti dalam pertandingan sebelumnya, terutama kemenangan TKO Fundora pada 2022 atas Erickson Lubin, di mana dia tersungkur, dan dalam kekalahan dari Mendoza, ketika dia unggul luas dalam skor sebelum dihentikan.

"Saya sudah memberi tahu semua orang sepanjang kamp ini, saya akan menggunakan otak saya," kata Fundora, yang bertarung dari Coachella, California. Dia dijadwalkan bertarung dengan Serhii Bohachuk di PBC PPV pada partai tambahan Prime Video sebelum menerima panggilan untuk menggantikan Thurman.

Dengan kemenangan ini, Fundora dan saudara perempuannya Gabriela menjadi saudara laki-laki dan perempuan pertama yang menjadi juara penuh dalam sejarah tinju. Gabriela mempertahankan gelar terbang IBF miliknya pada Januari lalu dengan kemenangan TKO atas Christina Cruz.

"Ini berarti segalanya," kata Fundora.

Tim Tszyu, putra petinju Hall of Fame Kostya Tszyu, menonjol tahun lalu dengan trio kemenangan. Maret lalu, dia mencetak kemenangan terbaik dalam karirnya dengan menghentikan mantan juara Tony Harrison dua bulan setelah dia bersiap bertarung melawan Jermell Charlo untuk gelar juara sejati. Pertarungan itu dibatalkan karena cedera tangan Charlo.

Tim Tszyu tetap sibuk dengan kemenangan KO putaran pertama atas Carlos Ocampo dan kemudian mengalahkan Mendoza pada bulan Oktober. Setelah itu, Tszyu mengumumkan bahwa dia akan berkampanye di AS ke depannya saat dia membidik pertarungan utama.

Thurman menawarkan nama yang dikenal untuk meningkatkan profil Tszyu, tetapi cederanya mengubah rencana 11 hari sebelumnya. Tszyu menyesuaikan diri secara langsung dengan seorang kidal berpostur hampir 6 kaki 6 inci setelah dia mempersiapkan kamp pelatihan seluruhnya untuk seorang petinju ortodoks berukuran 5 kaki 8.

Dan Tim Tszyu tampak mengendalikan pertarungan melawan Fundora sampai luka itu. Dia menghantam beberapa pukulan keras menuju akhir pertandingan, tetapi jab aktif Fundora memenangkan pertarungan itu. Tszyu telah melihat ke depan untuk pertarungan musim panas potensial dengan Terence Crawford atau Errol Spence Jr, tetapi duel ulang dengan Fundora bisa saja muncul.

Namun, Sebastian Fundora mungkin memiliki ide lain.

Spence, yang didominasi oleh Crawford melalui TKO ronde kesembilan pada Juli untuk gelar welter sejati, memasuki ring setelah itu dan meminta kesempatan bertarung dengan Fundora selanjutnya.

"Saatnya untuk mulai," kata Spence. "Dia cukup tinggi, tapi kita akan lihat. Kita akan menghancurkannya seperti yang selalu kita lakukan."

Artikel Tag: Sebastian Fundora, Tim Tszyu

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/tinju/sebastian-fundora-kejutkan-tim-tszyu-rebut-dua-gelar-menengah-junior
475  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini