Berkat Turnamen Ini, Matteo Berrettini Bergabung Dengan Para Petenis Elit

Penulis: Dian Megane
Sabtu 04 Apr 2020, 11:43 WIB
Berkat Turnamen Ini, Matteo Berrettini Bergabung Dengan Para Petenis Elit

Matteo Berrettini [knan] dan Rafael Nadal [kiri] sebelum melakoni semifinal US Open 2019

Berita Tenis: Hanya melakoni dua pertandingan di awal musim 2020 akibat cedera yang telah mengganggunya sejak menutup musim 2019, Matteo Berrettini menghabiskan masa karantina di AS sambil mempersiapkan diri secara fisik dan menanti berita positif tentang kembali dimulainya turnamen.

Kepada Sky Sport dari kediamannya di AS, petenis peringkat 8 dunia, Berrettini mengungkapkan sejumlah topik dan mengungkapkan titik balik dari musim sebelumnya yang terjadi di US Open.

Awal musim 2019 mungkin tidak terlalu baik bagi petenis asli Roma, Berrettini setelah ia kalah sembilan kali dari 15 pertandingan pertama yang dilakoninya musim lalu dan ia bahkan turun di ajang Challenger antara Indian Wells dan Miami demi menambah poin.

Akhir April, Berrettini menemukan permainan terbaiknya di Budapes dengan memenangkan gelar kedua dalam kariernya dan melaju ke final di Munich pada pekan selanjutnya, sehingga ia berhasil menembus peringkat 35 dunia.

Beralih ke grass-court, Berrettini menghasillkan performa spektakuler di Stuttgart di mana ia tampil mendominasi dari awal sampai akhir demi mengklaim gelarnya.

Berrettini juga melaju ke semifinal di Halle, kalah dari Roger Federer di babak keempat Wimbledon, dan berjuang keras demi mempertahankan ritme kemenangan dalam beberapa pekan setelahnya.

Semua itu berubah di US Open di mana Berrettini mengalahkan Richard Gasquet, Jordan Thompson, dan Alexei Popyrin dengan empat set, lalu menundukkan Andrey Rublev dan Gael Monfils yang mengantarkannya ke semifinal Grand Slam pertama dalam kariernya.

Di semifinal, Berrettini bermain dengan baik di beberapa set pertama melawan Rafael Nadal sebelum akhirnya kalah dengan tiga set langsung. Meski kalah, ia membawa pulang 720 poin dan semakin dekat dengan peringkat 10 besar ketika ia tampil di semifinal Shanghai dan Wina.

Meski tersingkir di awal turnamen Paris Masters, Berrettini berhasil membukukan satu tiket menuju ATP Finals untuk kali pertama dan mencatatkan kemenangan atas Dominic Thiem.

“Semuanya mulai berubah setelah semifinal US Open. US Open adalah langkah besar bagi saya, saya tidak memikirkan tentang peringkat 10 besar, tetapi bermain sebaik mungkin. Saya bahkan tidak tahu bagaimana hal itu terjadi, tetapi saya pikir US Open adalah batu loncatan,” timpal Berrettini.

“Sulit bagi saya untuk memilih lapangan favorit saya. Jika anda bertanya kepada saya 12 bulan lalu, jawabannya mungkin clay-court, tetapi sekarang saya bermain dengan baik di semua lapangan.”

“Saat ini, hard-court di luar lapangan mungkin lebih cocok dengan permainan saya. Saya siap bermain di Indian Wells, tetapi dengan situasi dunia tenis saat ini, saya berusaha untuk meningkatkan kebugaran saya. Saya tidak pernah menyerah, tetapi saya harus menguatkan gerakan dan permainan saya secara keseluruhan.”

Artikel Tag: Tenis, US Open, Matteo Berrettini, Rafael Nadal

439  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini