Australian Open Kembali Diguncang Oleh Pesawat Ketiga Yang Terkena COVID-19

Penulis: Dian Megane
Minggu 17 Jan 2021, 21:47 WIB
Sebelum Australian Open 2021, kasus positif COVID-19 telah bermunculan dari penerbangan

Biosekuriti dan staf bandara di PPE berkumpul di sekitar Qatar Airways yang membawa para petenis dan staf ke Melbourne

Berita Tenis: Australian Open kembali diguncang setelah penumpang lain yang terbang menuju Melbourne dinyatakan positif COVID-19 setelah menjalani tes begitu tiba di Melbourne.

Penerbangan QR7485 dari Doha tiba di Melbourne pada jam 5.30 pagi pada hari Sabtu (16/1) dan kini menjadi penerbangan ketiga yang terpengaruh oleh kasus positif COVID-19.

Ke-58 penumpang, termasuk 25 petenis kini harus menjalani karantina penuh selama 14 hari. Saat ini, telah ada lima kasus positif COVID-19 yang terhubung dengan Australian Open dan semua orang yang positif terinfeksi dibawa ke hotel karantina kesehatan di Melbourne.

Berita bahwa penumpang penerbangan dari Doha positif terinfeksi COVID-19 diunggah melalui Twitter oleh petenis berkebangsaan Perancis, Alexander Muller pada hari Minggu (17/1).

“Sayangnya kami memiliki berita buruk bagi anda semua. Kami baru saja diinformasikan oleh otoritas kesehatan bahwa seseorang dalam penerbangan anda mendapatkan hasil positif pada tes PCR begitu tiba di Melbourne,” isi pernyataan yang dirilis Tennis Australia.

“Kepala kesehatan, Brett Sutton telah meninjau penerbangan tersebut dan menetapkan bahwa semua orang yang berada dalam penerbangan tersebut harus diisolasi dan berdiam diri di kamar mereka selama 14 hari.”

“Kami mengetahui bahwa hal ini menjadi dampak besar bagi persiapan anda untuk Australian Open dan sisa musim panas di Australia. Kami di sini untuk melakukan semua hal yang bisa kami lakukan demi mengurangi dampak tersebut.”

Kasus kali ini muncul setelah dua penerbangan sebelumnya juga ditemukan kasus positif sehingga kini total ada empat kasus positif dari penerbangan. Hal tersebut memaksa 125 orang harus menjalani isolasi penuh selama 14 hari.

Tiga kasus yang terkonfirmasi muncul pada penerbangan dari Los Angeles – anggota kru, pelatih, dan anggota tim penyiaran – dan terdapat 62 kontak dekat di penerbangan tersebut.

Sementara penerbangan lain dari Abu Dhabi, seorang pelatih terbukti positif COVID-19 dan ada 63 kontak dekat di penerbangan tersebut yang harus menjalani isolasi selama 14 hari.

Sebelum penerbangan ketiga terkonfirmasi terdapat kasus COVID-19, setidaknya ada 47 petenis yang telah diinformasikan bahwa mereka tidak boleh meninggalkan kamar hotel mereka selama dua pekan ke depan untuk menyelesaikan isolasi mereka.

“48 jam terakhir telah menjadi waktu yang benar-benar sibuk,” ungkap pihak COVID-19 Quarantine Victoria, Emma Cassar.

“Peraturan untuk kontak dekat belum berubah dan tidak ada cara lain untuk mempertimbangkan hal ini. Jika anda dalam pesawat selama 16 sampai 24 jam dengan udara yang bersirkulasi di seluruh pesawat, anda adalah kontak dekat.”

“Program ini ditetapkan untuk membuat orang-orang tetap aman. Kami tidak akan memodifikasi program atau mempermudahnya dalam kondisi apa pun.”

Artikel Tag: Tenis, australian open

6071  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini