Vimal Kumar Puji Taktik Brilian Lakshya Sen Saat Kalahkan Juara Dunia

Penulis: Yusuf Efendi
Selasa 18 Jan 2022, 14:00 WIB
Vimal Kumar Puji Taktik Brilian Lakshya Sen Saat Kalahkan Juara Dunia

Loh Kean Yew_Lakshya Sen/[Foto:AFP]

Ligaolahraga.com -

Berita Badminton : Mantan pelatih Timnas India, Vimal Kumar terkesan dengan penampilan pemenang gelar Lakshya Sen di India Open 2022 tetapi mengatakan bahwa pemain muda itu masih perlu melatih daya tahan dan ketajaman taktisnya untuk tampil konsisten di kompetisi internasional.

Pemain berusia 20 tahun kelahiran Uttarakhand itu mengejutkan juara dunia Loh Kean Yew dari Singapura dengan 24-22 dan 21-17 di final tunggal putra untuk merebut mahkota Super 500 perdananya di India Open pada hari Minggu (16/1).

“Lakshya secara taktik jauh lebih baik, dia mengendalikan pertandingan, tidak pernah membiarkan Loh menyerang. Serangan baliknya sangat bagus. Dribel jaringnya sangat bagus dan dengan aksi yang sama dia menjentikkan kok ke belakang lapangan. Secara keseluruhan, dia memainkan permainan yang sangat matang," kata Vimal kepada PTI.

“Dia setara dengan siapa pun, tetapi dia masih perlu melatih sisi taktis, kekuatan, dan pengkondisiannya. Dia dapat bekerja pada stabilitas di sekitar area gawang, daya tahannya bisa lebih baik. Jadi, secara teknis ada semua area di mana dia bisa melakukannya.”

“Ada banyak anak muda dari Eropa, Thailand dan Jepang, yang akan mengincarnya sekarang. Ini akan sulit di depan. Saya tidak ingin menekannya dengan berbicara tentang Olimpiade 2024, ini semua tentang bagaimana dia bisa sebaik mungkin. bermain, bagaimana dia bisa merawat tubuhnya dengan baik,” tambahnya.

Lakshya Sen tidak terpilih untuk mewakili India pada kompetisi beregu campuran Piala Sudirman di Finlandia dan Kejuaraan Piala Thomas di Aarhus, Denmark setelah ia kalah dalam pertandingan pertamanya dari Sai Charan Koya di babak penyisihan grup round-robin selama uji coba seleksi.

Tapi tugas pelatihan dengan juara Olimpiade Viktor Axelsen dan Loh Kean Yew di Dubai mengubah segalanya.

"Dia hancur setelah melewatkan Piala Sudirman dan Piala Thomas," kata Vimal, yang telah membimbing Sen sejak usia muda sebagai bagian dari Padukone Dravid Center for Excellence (PDCE) di Bengaluru.

"Tapi kemudian (Viktor) Axelsen meneleponnya dan mengundangnya untuk latihan selama dua minggu di Dubai. Loh juga ada di sana. Jadi dia tinggal di sana dan berlatih. Tugas itu membantunya menghilangkan kekecewaan," katanya.

Lakshya Sen yang diremajakan memasuki final di Belanda Terbuka, memainkan beberapa pertandingan ketat melawan Kento Momota dari Jepang, mencapai semifinal di Hylo, mencapai babak sistem gugur di World Tour Finals pada debutnya sebelum memuncak di Kejuaraan Dunia dengan medali perunggu.

"Dari kompetisi Eropa, dia konsisten dalam tiga bulan terakhir. Sangat penting bahwa dia bermain secara konsisten mulai sekarang. Performa ini akan memberinya pemahaman yang jelas di mana dia berdiri."

Vimal, mantan atlet Olimpiade, mengatakan lakshya Sen dikenal dengan permainan menyerangnya tetapi dalam beberapa bulan terakhir ia telah menunjukkan bahwa ia juga dapat mengalahkan lawan-lawannya dalam tiga pertandingan yang melelahkan.

“Ada kritik di masa lalu bahwa begitu serangannya tidak berhasil, dia kehabisan ide. Tetapi di Kejuaraan Dunia, dia memainkan beberapa reli yang luar biasa, dan pertandingan yang melelahkan dan menang dalam pertandingan panjang itu dan itu memberinya kepercayaan diri," dia berkata.

"Dia bermain bulu tangkis yang lebih baik secara keseluruhan dan dia memanfaatkan peluang. Di semifinal, sulit melawan petenis Malaysia itu tetapi dia berhasil, dia menggunakan smash-nya dengan baik. Juga melawan HS Prannoy dia memiliki pertandingan yang panjang, memenangkan pertandingan ini menunjukkan kemampuannya, kematangan."

"Banyak pemain tidak bisa mendapatkan terobosan itu, tidak bisa mengonversi peluang. Tapi Lakshya memiliki kemampuan untuk mengalahkan pemain bagus."

Lakshya Sen berada dalam performa apik tiga tahun lalu, memenangkan lima gelar termasuk dua turnamen Super 100 tetapi kemudian pandemi COVID-19 memaksa penangguhan kompetisi BWF.

Artikel Tag: Lakshya Sen, Vimal Kumar, Loh Kean Yew

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/badminton/vimal-kumar-puji-taktik-brilian-lakshya-sen-saat-kalahkan-juara-dunia
745  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini