Tumbangkan Victor Axelsen, Lee Zii Jia Juara All England 2021

Penulis: Yusuf Efendi
Senin 22 Mar 2021, 15:00 WIB
Lee Zii Jia Juara All England 2021

Victor Axelsen-Lee Zii Jia/[Foto:Allenglandbadminton]

Berita Badminton : Bintang bulu tangkis asal Malaysia, Lee Zii Jia, sukses menyabet gelar prestisius All England Super 1000 dengan kemenangan atas juara bertahan asal Denmark, Victor Axelsen.

Hentikan semua waktu, tulis ulang buku rekor. Di mana Anda saat Lee Zii Jia dan Viktor Axelsen mencapai poin 30 di final di YONEX All England? Reli cepat dan singkat di tahap awal membuat Lee memimpin 11-10 pada interval set pertama. Hingga 19-19, barulah drama benar-benar dimulai.

Tidak ada atlet yang memenangkan lebih dari empat poin berturut-turut pada tahap mana pun pada game pertama. Selalu harus ada pemenang, tapi rasanya seperti harus ada yang memisahkan mereka dan menyebutnya imbang.

Lee Zii Jia menyia-nyiakan sembilan poin pertandingan, sementara Victor Axelsen sendiri kehilangan empat poin. Dari 21 sama, penetapan level terus berlanjut, melalui 25 sama hingga 29 semua, ketegangan diam yang terasa di arena tidak ada duanya minggu ini.

59 poin dimainkan, maksimum yang bisa dimainkan dalam satu game bulu tangkis karena mati mendadak pada 29-29. Lee keluar di atas, dengan gaya. Pertandingan pertama berlangsung lebih lama, dengan tembakan jauh lebih banyak, daripada banyak pertandingan keseluruhan minggu ini.

Game kedua berlanjut dengan nada yang hampir sama, poin sama 7-7 merupakan masterclass drop shot yang nyata, menunjukkan dengan sempurna bagaimana kedua pemain itu memiliki sentuhan yang sangat indah serta kekuatan yang diperlukan dalam gudang senjata mereka.

11-9 untuk Axelsen saat jeda, sejauh ini Anda tidak dapat membuat skrip untuk pertandingan yang lebih ketat. Apa yang membuat pertempuran yang sangat dekat ini menjadi lebih menarik adalah konteks bahwa pertemuan terakhir mereka sama sekali tidak ketat. Victor Axelsen menang 21-15 dan 21-4 saat mereka bertemu di HSBC BWF World Tour Finals kurang dari dua bulan lalu.

Faktor lain yang membuat upaya ketahanan pertandingan ini semakin mengejutkan adalah fakta bahwa pertandingan Axelsen minggu ini telah mencapai tiga game kecuali satu kesempatan. Sementara Lee Zii Jia belum membutuhkan game ketiga di semua turnamen ini sebelum hari ini.

Kedudukan 18-14 di game kedua merupakan perayaan terbesar sejauh ini, Lee Zii Jia mengetahui trofi hampir berada di tangannya sekarang dan ia bahkan mungkin tidak membutuhkan game ketiga untuk merebutnya.

Namun kemudian pemain andalan Denmark itu melontarkan kemenangan krusial pada waktu krusial untuk meraup lima kali poin berturut-turut untuk unggul 19-18. Ketika pukulan keempat berturut-turut Lee akhirnya memenangkan poin berikutnya, sekali lagi raungan besar menunjukkan bahwa dia serius lagi, dia tidak akan membiarkan kesempatan ini berlalu begitu saja.

20-19, Axelsen memiliki game poin pertama pada game kedua. 21-20 poin game lainnya untuk Denmark dan kali ini dialah yang berteriak, shuttlecock jatuh ke permainan Lee untuk menutupnya 22-20.

Artinya tidak ada yang meremehkan salah satu pemain, game ketiga tidak terlalu dekat, sejujurnya itu tidak pantas. Lee melesat 11-5 naik saat jeda dan akhirnya menumbangkan juara bertahan 21-9 hingga mengklaim mahkota All England 2021.

Ingatlah penakluk unggulan nomor satu Kento Momota bukanlah Victor, melainkan unggulan keenam Lee Zii Jia. Meskipun kalah dari Axelsen dalam penampilan pertamanya di semifinal tahun lalu, dan kalah 3-1 dalam rekor head-to-head mereka saat ini, Lee cukup sensasional hari ini.

Pemain berusia 22 tahun, yang berada di peringkat 10 dunia mungkin baru saja memainkan permainan dalam hidupnya sejauh ini, mengharapkan lebih banyak final dan gelar untuk Malaysia dalam beberapa bulan dan tahun mendatang.

Artikel Tag: Lee Zii Jia, victor axelsen, All England 2021

778  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini