Tahiti Bangga Bisa Tampil di Kejuaraan Akbar Piala Sudirman

Penulis: Yusuf Efendi
Jumat 01 Okt 2021, 16:00 WIB
Tahiti Bangga Bisa Tampil di Kejuaraan Akbar Piala Sudirman

Ganda Putra Tahiti/[Foto:Badmintoneurope]

Ligaolahraga.com -

Berita Badminton : Finish terakhir di grup mereka, Tahiti sudah keluar dari Piala Sudirman tetapi akan melanjutkan perjalanan impian mereka ke turnamen bersejarah lainnya.

Ini merupakan kesempatan seumur hidup bagi Tahiti, namun perjalanan mereka di TotalEnergies BWF Sudirman Cup 2021 telah berakhir. 

Setelah bermain melawan beberapa pemain terbaik dunia dari Korea, Taiwan dan Jerman, tim tersebut menempati posisi terakhir di tim mereka dengan nol poin dan karena itu tidak akan melanjutkan ke tahap berikutnya.

Namun, ini merupakan pengalaman yang lebih dari positif bagi tim yang agak muda yang para pemainnya memahami perbedaan level dengan lawan mereka, tetapi lebih memilih mengambil kesempatan untuk menikmati bermain melawan atlet kelas dunia dan belajar dari yang terbaik.

Elias Maublanc, 14 tahun dan Heiva Yvonet, 17 tahun, adalah dua dari pemain muda tim Tahiti yang bermain hari ini melawan pasangan ganda putra Jerman Daniel Hess/Jones Ralfy Jansen. 

Ini adalah pertama kalinya Maublanc dan Yvonet memainkan acara seperti itu, jadi mereka mendapatkan pengalaman yang tak terlupakan dalam perjalanan mereka ke Finlandia.

"Ini benar-benar menarik. Ini adalah turnamen pertama kami, jadi ini spesial bagi kami. Itu memotivasi kami karena kami memiliki kesempatan untuk bermain melawan orang-orang dari negara lain, dan kami tidak memilikinya di Tahiti," jelas Maublanc.

Dari bermain melawan pemain internasional papan atas dan berlatih bersama mereka hingga melihat mereka setiap hari di hotel, tidak mengherankan jika anak-anak muda akan sangat terpesona.

"Sangat keren, kami berfoto dengan mereka, dan kami kehabisan kata-kata ketika mereka berada di dekat kami," kata Maublanc.

Sebuah pengalaman belajar

Tahiti tidak mendapatkan kemenangan di kejuaraan, tetapi kesempatan untuk belajar lebih dari sepadan, dan mereka sekarang akan melakukan perjalanan ke Denmark untuk acara bersejarah lainnya, TOTAL BWF Thomas & Uber Cup 2020.

Glen Lefoll yang berusia 29 tahun adalah yang paling berpengalaman di timnya dan bermain melawan Max Weisskirchen. Dia mengatakan kepada BWF bahwa dia senang mencoba mengikuti beberapa reli, tetapi dia juga senang bisa menemani para pemain muda dalam pengalaman yang begitu unik. 

"Saya pikir itu adalah sesuatu dari mana mereka dapat belajar banyak. Mereka menonton sesuatu dalam kehidupan nyata, bukan di video seperti biasanya. Mereka harus melihat para pemain dalam kehidupan nyata—saat sarapan, selama latihan, di lapangan. Saya harap mereka terus bekerja dengan baik dalam latihan mereka setelah ini," kata Lefoll kepada BWF. 

Chloé Segrestan, 19 tahun, berpasangan dengan Lefoll di ganda campuran dan harus bermain melawan duo kelas dunia Lee Jhe-Huei/ Ya Chin asal Taiwan, dan Seo Seungjae/ Kim Soyeong, Korea Selatan. 

Hari ini, dia menghadapi Ann-Kathrin Spöri dari Jerman di tunggal putri, dan meskipun memiliki turnamen besar lainnya di depan, dia sudah bersyukur atas kesempatan ini dan akan menggunakannya untuk belajar dan berkembang ketika dia kembali ke rumah.

"Saya belajar banyak hal di ganda campuran dengan pasangan saya dan di tunggal. Saya telah belajar dari level pemain lain, saya akan mencoba memperhitungkannya ketika saya kembali ke Prancis untuk berlatih," imbuh Segrestan.

Artikel Tag: Tahiti, Piala Sudirman 2021

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/badminton/tahiti-bangga-bisa-tampil-di-kejuaraan-akbar-piala-sudirman
542  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini