Rexy Mainaky Minta Pemainnya Contoh Ahsan/Hendra Dalam Atasi Tekanan

Penulis: Yusuf Efendi
Senin 04 Jul 2022, 23:30 WIB
Rexy Mainaky Minta Pemainnya Contoh Ahsan/Hendra Dalam Mengatasi Tekanan

Mohammad Ahsan-Hendra Setiawan/[Foto:PBSI]

Ligaolahraga.com -

Berita Badminton : Pelatih kepala sektor ganda timnas Malaysia asal Indonesia, Rexy Mainaky menyaksikan dengan tak percaya saat kedua pasangan teratasnya Aaron Chia/Soh Wooi Yik dan Goh Sze Fei/Nur Izzuddin Rumsani menghancurkan diri sendiri di semifinal Malaysia Open pada hari Sabtu.

Rexy Mainaky mengatakan bahwa setiap kali lawan mereka menemukan cara untuk melawan rencana A mereka, para pemain ini panik dan menyerah tanpa perlawanan.

Aaron/Wooi Yik kalah 23-21 dan 21-9 dari Takuro Hoki/Yugo Kobayashi asal Jepang sementara Sze Fei/Izzuddin dikalahkan 21-14, 21-12 oleh Fajar Alfian/Rian Ardianto asal Indonesia.

Bagi Aaron/Wooi Yik, itu adalah kekalahan kelima mereka dalam tujuh pertemuan sementara Sze Fei/Izzuddin kalah enam kali dalam tujuh pertemuan melawan pasangan Indonesia.

“Ketika (Aaron-Wooi Yik) mencapai tahap ini, mereka cenderung lupa bagaimana cara menang. Mereka pergi dengan rencana permainan dan jika lawan mereka melanggar ritme mereka, mereka tidak bisa merespons. Mereka memiliki pemikiran yang begitu rumit," kata Rexy Mainaky.

“Mereka memimpin 18-14, tetapi begitu pasangan Jepang memulai serangan balik, Aaron/Wooi Yik mulai membuat kesalahan dan tidak tahu harus berbuat apa."

“Ketika rencana A Anda tidak berhasil, Anda harus mencoba rencana B atau rencana C. Inilah yang dilakukan pasangan lain untuk mengalahkan Aaron/Wooi Yik."

“Mereka harus bisa mengubah permainan mereka tetapi mereka menjadi terlalu mudah ditebak dan membiarkan lawan mereka memenangkan poin dengan mudah. Hanya karena Anda kalah di game pertama, Anda tidak boleh menyerah begitu saja. Mereka harus belajar untuk melawan."

“Mereka bisa bermain bagus di babak pertama hingga perempat final… dua pertandingan terakhir juga harus diperlakukan sama."

“Sze Fei-Izzuddin juga terjebak dengan masalah yang sama. Mereka tidak ingin mengubah permainan mereka ketika mereka dalam kesulitan. Kami biasanya memiliki rencana permainan untuk setiap pasangan dan terkadang, kedua pasangan bahkan tidak mematuhi ini," ungkap Rexy.

“Kami telah berbicara dengan mereka tentang masalah ini dan telah memberikan begitu banyak solusi tetapi di lapangan, mereka tidak menerapkannya.”

Rexy Mainaky juga menggunakan pasangan veteran Hendra Setiawan/Mohammad Ahsan dari Indonesia sebagai contoh utama karena meskipun sudan menua, mereka tidak pernah menyerah dengan keadaan.

Hendra berusia 37 tahun sementara Ahsan 34 tahun dan keduanya masih menyimpan harapan untuk bermain di Olimpiade Paris 2024.

Aaron/Wooi Yik mengalahkan Hendra-Ahsan 21-13, 20-22 dan 21-19 di perempat final.

“Lihat Hendra dan Ahsan. Mereka mendekati 40 tetapi mereka tidak pernah menyerah dan terus mencoba berbagai hal dan melawan. Mereka sempat tertinggal 6-13 di game ketiga namun bangkit dan kalah tipis,” tambah Rexy.

“Kami harus menunjukkan bahwa kami tidak takut dan kami harus mau bermain keras. Belajarlah dari pasangan teratas ini dan mulailah berubah. Bersiaplah untuk mengubah taktik jika taktik awal Anda tidak berhasil.”

Aaron frustrasi dengan penampilannya di depan orang banyak, tetapi dia tidak menyalahkan tekanan.

“Kami memimpin tetapi pada titik penting, lawan mulai mengambil poin mudah dari kami. Ada kesalahan sendiri pada tahap penting dan ini adalah masalah terbesar kami," aku Aaron.

“Kami harus duduk dan menganalisis mengapa ini terjadi. Ini biasanya terjadi di semifinal dan juga final, dan sejauh ini kami belum menemukan solusi. Kami membutuhkan waktu dan kami perlu mendiskusikan masalah ini dengan pelatih kami untuk bangkit kembali."

“Tekanan bukanlah masalahnya. Sebagai pasangan papan atas, kami harus mengatasinya. Itu bukan alasan," pungkasnya.

Kedua pasangan akan mengincar penebusan di Malaysia Masters yang dimulai besok.

Artikel Tag: rexy mainaky, Aaron Chia, Soh Wooi Yik, hendra setiawan

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/badminton/rexy-mainaky-minta-pemainnya-contoh-ahsanhendra-dalam-mengatasi-tekanan
12380  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini