Preview Ganda Putra Olimpiade Tokyo, Indonesia Mengejar Emas Keempat

Penulis: Yusuf Efendi
Jumat 23 Jul 2021, 00:30 WIB
Preview Ganda Putra Olimpiade Tokyo, Indonesia Mengejar Emas Keempat

Podium Ganda Putra Indonesia Open 2019/[Foto:PBSI]

Ligaolahraga.com -

Berita Badminton : Indonesia mengirimkan dua unggulan teratas yang solid ke dalam kompetisi ganda putra di Olimpiade Tokyo, tetapi mereka akan ditantang oleh lebih dari sepuluh pasangan berbahaya dengan peluang mereka sendiri baik medali atau peluang untuk melakukan pukulan yang menentukan.

Lapangan ganda putra Olimpiade Tokyo terbuka lebar. Di atas kertas, peringkat 1 dunia asal Indonesia, Marcus Fernaldi Gideon dan Kevin Sanjaya Sukamuljo adalah favorit yang luar biasa tetapi masih ada beberapa hal di atas kertas itu yang membuatnya menjadi laga yang sangat sulit.

Hendra Setiawan (bersama rekannya Mohammad Ahsan ) kembali berperan sebagai juara kembali. Tapi sementara di Rio setiap disiplin memiliki seseorang dengan masa lalu Olimpiade emas, termasuk empat di ganda putra kali ini tidak hanya Hendra satu-satunya peraih medali emas dalam disiplinnya sendiri, dia adalah satu-satunya di seluruh kompetisi bulu tangkis Tokyo selain tunggal putra Chen Long.

Tentu saja, jika bukan karena kekuatan dari dua pasangan Indonesia, salah satu mungkin bersiap-siap untuk pergantian penjaga yang nyata di ganda putra Olimpiade. Korea, China, Malaysia, dan Denmark semuanya dalam situasi yang tidak mungkin dibatasi hanya pada satu pasangan dalam edisi ini. Ini adalah wilayah yang akrab bagi Malaysia dan Denmark, tetapi baik Korea maupun China tidak pernah berada di posisi ini sebelumnya, masing-masing mengandalkan sektor tunggal.

Terlebih lagi, dari empat negara adikuasa, hanya China yang memiliki pasangan unggulan dan Li Junhui dan Liu Yuchen tidak memenangkan sesuatu yang lebih besar dari Super 300 sejak awal 2019.

Tentu saja dengan semua penghentian pada tahun 2020 dan 2021, itu tidak mungkin untuk memprediksi siapa yang akan siap untuk pertandingan Tokyo mereka. Ketika berbicara tentang atlet Cina, bagaimanapun, kita tidak bisa tidak memikirkan kembali ke 2009, ketika seluruh tim mengambil istirahat pelatihan dua bulan dan kemudian Cina menyapu gelar ketika mereka kembali di All England tahun itu. Kita tidak perlu heran jika Li dan Liu bisa bangkit kembali dengan lebih baik dari sebelumnya.

Hanya tiga negara yang pernah mengklaim emas Olimpiade di ganda putra dan hanya dua negara lain yang pernah memenangkan perak. Tapi 2021 bisa jadi tahun dimana Jepang atau Taiwan ditambahkan ke daftar kehormatan.

Yuta Watanabe dan Hiroyuki Endo jelas sedang naik daun saat mereka masuk setelah kemenangan kedua berturut-turut di All England tetapi lebih dari itu, atau bahkan keuntungan kandang mereka, mereka telah mengumpulkan enam kemenangan beruntun melawan unggulan teratas Kevin dan Marcus.

Juga ada Wang Chi Lin dan Lee Yang. Peningkatan kepercayaan diri terbesar mereka datang dari rangkaian tiga gelar dalam beberapa pekan berturut-turut di Bangkok awal tahun ini. Mereka mungkin hanya harus bersaing dengan salah satu dari empat unggulan teratas Tokyo untuk meraih kemenangan di bulan Januari itu, tetapi itu tetap merupakan pencapaian besar. Pertanyaannya adalah apakah momentum semacam itu dapat menjembatani empat bulan tanpa aktivitas internasional.

Untuk semua janji mereka di Olimpiade tahun ini , Endo/Watanabe dan Lee/Wang juga memiliki undian paling sulit di antara pasangan berperingkat lebih tinggi. Duo Jepang memiliki rekor mengesankan melawan banyak lawan papan atas tetapi di babak penyisihan grup, mereka perlu menemukan cara melewati dua pasangan Eropa yang telah memberi mereka banyak masalah di masa lalu.

Bagi Wang dan Lee, juga sulit diprediksi. Mereka mungkin berharap untuk bermain biola kedua di Grup A melawan Kevin dan Marcus, yang belum pernah mereka kalahkan, tetapi mereka juga bermain melawan Rankireddy/Shetty yang selalu berbahaya, yang belum pernah mereka mainkan. Kejutan pemuda India bisa menggagalkan desain pasangan Taiwan di podium medali.

Juara Dunia 3 kali asal Indonesia, Hendra dan Ahsan juga bisa mengalami masa sulit di babak penyisihan grup. Seperti pada Final World Tour tahun ini, mereka tergabung dalam grup yang sama dengan Choi Sol Gyu / Seo Seung Jae dari Korea dan Chia/Soh dari Malaysia. Sementara mereka memiliki rekor kuat melawan Malaysia, kemenangan semifinal mereka di Bangkok adalah yang pertama melawan Korea. Dengan sebagian besar pemain Kanada yang belum teruji di Grup D, pertarungan untuk masuk ke babak sistem gugur bisa menjadi lebih menarik kali ini.

Dari semua grup, Grup C akan tampak paling lugas pada pandangan pertama. Namun, runner-up Kejuaraan Eropa Mark Lamsfuss dan Marvin Seidel tidak bisa diabaikan begitu saja. Mereka menang melawan pasangan peringkat 5 dunia, Kamura dan Sonoda terakhir kali kedua pasangan bertemu dan mereka tampil bagus di Swiss Open awal tahun ini. Pertemuan pertama mereka dengan Juara Dunia 2018 Li/Liu di babak penyisihan grup juga akan menarik untuk ditonton.

Artikel Tag: Kevin Sanjaya Sukamuljo, Marcus Fernaldi Gideon, mohammad ahsan, hendra setiawan, olimpiade tokyo 2020

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/badminton/preview-ganda-putra-olimpiade-tokyo-indonesia-mengejar-emas-keempat
845  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini