M Thinaah Berharap Migrasi Sektor Tunggal ke Ganda Jadi Petuah di Olimpiade

Penulis: Yusuf Efendi
Jumat 21 Jun 2024, 22:00 WIB
M Thinaah Berharap Migrasi Sektor Tunggal ke Ganda Jadi Petuah di Olimpiade

Pearly Tan-M Thinaah/[Foto:Thestar]

Ligaolahraga.com -

Berita Badminton : Dari situasi hidup atau mati hingga bermain di Olimpiade, pemain ganda putri nasional M Thinaah telah menunjukkan bahwa tidak ada yang mustahil.

Langkah beraninya untuk beralih dari nomor tunggal ke ganda pada tahun 2018 di usia krusial yaitu 18 tahun akhirnya memberinya kesempatan untuk tampil di puncak karir atlet mana pun yakni Olimpiade di Paris pada 26 Juli-11 Agustus.

Dan M Thinaah yang berusia 26 tahun kini bertekad untuk tidak menyia-nyiakan kesempatannya bersama Pearly Tan dalam debut Olimpiade mereka.

Meski meraih medali akan menjadi tugas yang sulit dengan kehadiran pasangan kuat dari China, Jepang, dan Korea Selatan, Thinaah akan menjadikannya sebagai motivasi untuk bermain bagus di Paris.

“Kami ingin menganggapnya (tantangan) sebagai semangat positif menjelang Olimpiade di mana kami bersemangat untuk bermain di Olimpiade pertama kami. Kami juga ingin tampil di lapangan,” kata Thinaah.

Meski bertekad untuk menjadikannya Olimpiade yang berkesan, M Thinaah juga berharap kisah suksesnya dapat menginspirasi pasangan ganda muda untuk mencapai potensi mereka yang sebenarnya di masa depan.

Pemain kelahiran Klang ini mengalami masa transisi yang berat sehingga bermain di Olimpiade adalah mimpi yang mustahil beberapa tahun lalu.

"Saya tidak mendapatkan hasil di nomor tunggal. Saya harus beralih ke ganda putri atau keluar dari tim nasional,” kata Thinaah.

“Ini adalah situasi hidup atau mati karena transisinya tidak mudah karena saya masih pemula di nomor ganda."

Pertaruhan bergabung dengan skuad ganda yang dipimpin Rosman Razak membuahkan hasil besar. Awalnya dia bermitra dengan Lim Payee tetapi kemudian bermain dengan mitranya saat ini, Pearly, mulai tahun 2019.

Kemitraan ini terbukti mematikan karena Thinaah-Pearly menembus banyak batasan dan bahkan menduduki peringkat 5 dunia pada Januari tahun ini.

Pasangan peringkat 13 dunia menunjukkan banyak harapan di awal karir mereka di mana mereka memenangkan gelar Internasional Malaysia, Sydney, India dan Bangladesh pada tahun 2019 dan kemudian memenangkan gelar tur Federasi Bulu Tangkis Dunia (BWF) pertama mereka di Swiss Open pada tahun 2021.

Pemenang Commonwealth Games 2022 ini menjadi pasangan ganda putri Malaysia pertama yang merebut French Open pada tahun 2022, kesuksesan terbesar mereka dalam tur tersebut.

Mereka juga menjadi runner-up di Malaysia Masters dan Hong Kong Open tahun lalu.

Cedera yang dialami Pearly sedikit menghambat kemajuan mereka selama dua tahun terakhir, namun keduanya terus berjuang.

“Jauh di lubuk hati saya, tujuan jelas untuk bermain di Olimpiade sudah ada sejak dulu, tetapi sekarang, terasa tidak nyata bahwa saya telah berhasil mencapainya,” katanya.

“Terima kasih kepada pelatih Rosman yang menilai kemampuan saya sebagai ganda dan juga membimbing saya di tahap awal. Saya juga harus mengucapkan terima kasih kepada Pearly, para pelatih dan rekan-rekan pemain yang selalu menjadi bagian dari kesuksesan ini."

“Kekuatan untuk bertarung melawan yang terbaik dan komunikasi di antara kami adalah hal-hal yang membuat kami terus maju dalam karier kami, " dia menambahkan.

Artikel Tag: M Thinaah, Pearly Tan, Olimpiade Paris 2024

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/badminton/m-thinaah-berharap-migrasi-sektor-tunggal-ke-ganda-jadi-petuah-di-olimpiade
559  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini