Kunlavut Vitidsarn Ungkap Faktor Penurunan Performa Sejak Juara Dunia

Penulis: Yusuf Efendi
Jumat 08 Mar 2024, 03:00 WIB
Kunlavut Vitidsarn Ungkap Faktor Penurunan Performa Sejak Juara Dunia

Kunlavut Vitidsarn/[Foto:LtnSports]

Ligaolahraga.com -

Berita Badminton : Kunlavut Vitidsarn dari Thailand, yang memenangkan medali emas tunggal putra di Kejuaraan Dunia pada tahun 2023 dan menjadi juara dunia pertama Thailand, mengungkapkan dalam sebuah wawancara dengan BWF, ia mengaku mengalami tekanan karena seorang juara dunia dan gagal mempertahankan standarnya sendiri.

Kunlavut Vitidsarn yang baru berusia 22 tahun mengalahkan pemain Jepang Kodai Naraoka di final tunggal putra Kejuaraan Dunia Agustus tahun lalu dan menjadi juara dunia tunggal putra pertama dalam sejarah Thailand.

Namun, setelah menjadi juara, Kunlavut kembali mengalami kekalahan di banyak turnamen, di mana mencapai babak semifinal Indonesia Masters tahun ini merupakan hasil terbaiknya.

Menghadapi Brian Yang asal Kanada di babak pertama French Open, Kunlavut Vitidsarn menyelesaikan tiga match point akhir dan berjuang keras selama tiga game sebelum berhasil melewatinya. Selanjutnya, ia harus menghadapi pemain asa Taiwan Lin Junyi.

Kunlavut mengakui tidak mampu mencapai level tahun lalu. Meski tidak biasa bagi seorang pemain papan atas, Kunlavut tak segan-segan menyalahkan performa buruknya atas tekanan yang dialaminya setelah menjadi juara dunia tahun lalu.

Kunlavut Vitidsarn berkata setelah bekerja keras untuk melaju dari babak pertama: "Saya senang berada di sini. Saya berada di bawah banyak tekanan. Sekarang ini adalah penampilan baru. Tidak masalah jika saya tidak tampil baik, Saya bisa belajar."

"Brian Yang adalah pemain top, dan saya sangat senang bisa mengalahkannya. Saya memiliki tekanan di setiap turnamen. Jika saya kalah, saya akan kembali dan berlatih keras. Sekarang setiap putaran tunggal putra sulit. Saya harus berubah, dan itu tidak berhasil di setiap turnamen. Lapangan tertentu lebih lambat, tetapi jika Anda terus memukul dengan cepat, itu akan melelahkan. Jadi Anda harus mengubah gaya Anda, kadang bertahan dulu, kadang menyerang dulu," ungkapnya.

Kunlavut mengaku setelah menjadi juara dunia, ia harus melakukan banyak wawancara, kemudian ia mengalami cedera dan demam hingga dilarikan ke rumah sakit untuk mendapatkan perawatan.

"Tidak banyak latihan. Ketika saya kembali berlatih, saya menjadi sangat lelah. Setelah itu, saya tidak bisa mengendalikan mentalitas saya karena saya perlu istirahat. Semua orang tahu saya istirahat lama. Tapi ketika Ketika saya kembali , ada banyak tekanan di setiap turnamen. Dibawah tekanan, Anda tidak dapat mengontrol tembakan Anda sendiri, dan Anda akan mulai membuat kesalahan dengan mudah karena tekanan tersebut," katanya

"Secara fisik saya baik-baik saja, tetapi sekarang berbicara tentang kepercayaan diri, itu sulit. Saya tidak tampil bagus, dan persaingan tunggal putra sangat sulit. Saya harus mengambil langkah demi langkah. Mentalitas saya tahun lalu adalah sangat kuat. Saya harus memulai dari awal tahun ini," Kunlavut Vitidsarn menyimpulkan.

Artikel Tag: Kunlavut Vitidsarn, thailand, French Open 2024

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/badminton/kunlavut-vitidsarn-ungkap-faktor-penurunan-performa-sejak-juara-dunia
1077  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini