Juara All England Favorit di Thailand Open 2020

Penulis: Yusuf Efendi
Senin 11 Jan 2021, 03:00 WIB
Juara All England Favorit Juara di Thailand Open

Anthony Ginting-Victor Axelsen/[Foto:PBSI]

Berita Badminton : Juara YONEX All England Viktor Axelsen dan Tai Tzu Ying tampil sebagai favorit di nomor tunggal karena Leg Asia yang sangat dinanti-nantikan akan dimulai pada Selasa 12 Januari di Bangkok dengan YONEX Thailand Open .

Namun, ini adalah waktu yang tidak seperti waktu lainnya. Pemain telah keluar dari kompetisi internasional selama berbulan-bulan, dan hampir semuanya berada di wilayah baru dalam arti tertentu.

Mungkin faktor terbesar yang tidak diketahui, datang ke YONEX Thailand Open, adalah bagaimana kurangnya persaingan selama berbulan-bulan akan mempengaruhi 'perasaan cocok' para pemain.

Sementara sebagian besar pemain telah berlatih selama periode yang substansial baik secara individu atau di kamp nasional, mereka mengakui bahwa atmosfer pelatihan jauh dari suasana kompetisi yang sebenarnya. Hasilnya mungkin kegelisahan ronde awal atau kesulitan mengontrol kok, memberikan peluang yang cukup bagi penantang mereka.

Turnamen terakhir Victor Axelsen, misalnya, adalah YONEX All England yang dimenangkannya, pada Maret 2020 sembilan bulan lalu. Dia harus melewatkan acara kandangnya, DANISA Denmark Open, karena cedera. Tapi itu adalah perawakan Victor Axelsen yang akan menjadi kejutan jika dia tidak mencapai semifinal.

Dengan Kento Momota mengundurkan diri karena COVID-19, Victor Axelsen mengambil peran sebagai pemain yang harus dikalahkan di YONEX Thailand Open.

Demikian pula, Tai Tzu Ying juga memenangkan turnamen terakhirnya, All England. Tai Tzu Ying menghasilkan masterclass dalam mengalahkan pemain seperti Carolina Marin dan Chen Yu Fei, dan akan menarik untuk melihat apakah senjatanya setajam Maret tahun lalu.

Pesaing utama tunggal putra:

Anders Antonsen

Akan datang dengan puncak kemenangan Denmark Open masih segar dalam pikirannya. Meskipun acara itu tidak memiliki bidang yang paling menantang, Antonsen melakukannya dengan baik untuk mencegah serangan yang terinspirasi dari Rasmus Gemke di final, dan menangkap peristiwa yang ia tonton saat kecil.

Chou Tien Chen Runner-up di All England dan semifinalis di Denmark Open, keunggulan Chou adalah disiplin dan konsistensi.

Anthony Sinisuka Ginting

Pemain Indonesia yang cepat dan menyerang sangat brilian di kandang selama DAIHATSU Indonesia Masters, di mana ia melewati Axelsen di semifinal sebelum mengalahkan juara bertahan Antonsen di final. Namuna Ia memiliki penampilan yang mengecewakan di All England, kalah di babak pertama dari Rasmus Gemke.

Pemain yang patut diwaspadai : Lee Zii Jia, Kidambi Srikanth dan Rasmus Gemke

Pesaing utama Tunggal Putri:

Carolina Marin

Marin mengalami musim yang tidak biasa menurut standarnya, mungkin karena tragedi kematian ayahnya. Dia tampak tidak biasa di Denmark Open meskipun mencapai final, dan kemudian jatuh di semifinal SaarLorLux Terbuka ke Kirsty Gilmour. Bisakah dia menemukan kembali sisi yang hilang pada tahun 2020?

Pusarla Venkata Sindhu

Akan ada banyak rasa ingin tahu seputar performa PV Sindhu, karena dia mengambil langkah yang tidak biasa dengan melakukan perjalanan ke Inggris beberapa bulan lalu untuk berlatih bersama tim Inggris dan melatih kekuatan dan kondisinya. Acara terakhirnya adalah All England, di mana dia mencapai babak perempat final.

Ratchanok Intanon

Pemain tuan rumah Thailand itu memecahkan paceklik gelar sembilan bulan tahun lalu dengan kemenangan yang diperoleh dengan susah payah atas Carolina Marin di Indonesia Masters. Selanjutnya dia mencapai dua perempat final di Princess Sirivannavari Thailand Masters dan All England. Biasanya pemain yang tidak memperjuangkan ritme, Leg Asi akan menghadirkan peluang besar bagi Intanon dengan tiga acara besar di kandang sendiri.

Pemain yang patut diwaspadai : An Se Young, Mia Blichfeldt dan Michelle Li.

Artikel Tag: All England, Tai Tzu Ying, victor axelsen, thailand

635  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini