Jelang Kejuaraan Dunia 2022, HS Prannoy Fokus Daya Tahan Fisik

Penulis: Yusuf Efendi
Selasa 16 Agu 2022, 17:30 WIB
Jelang Kejuaraan Dunia 2022, HS Prannoy Fokus Daya Tahan Fisik

HS Prannoy/[Foto:Times of India]

Ligaolahraga.com -

Berita Badminton : Pebulutangkis senior asal India, HS Prannoy fokus untuk meningkatkan daya tahannya mengingat konsisi lapangan yang lebih lambat di Tokyo yang akan menjadi tuan rumah BWF Kejuaraan Dunia dalam waktu seminggu.

"Saya menjalani pelatihan dua minggu yang layak. Tidak ada apa-apa berbeda, tetapi lapangan di Jepang cenderung lebih lambat, jadi fokusnya lebih pada daya tahan," kata Prannoy, yang akan membuka kompetisi melawan Luka Wraber dari Austria, kepada PTI.

"Selama Olimpiade, kondisinya lebih cepat, tetapi kebanyakan, itu di sisi yang lebih lambat. Juga, ada Japan Open berikutnya, jadi Saya pikir daya tahan akan menjadi penting."

HS Prannoy telah mencapai perempat final pada edisi terakhir Kejuaraan Dunia di Spanyol.

Dengan rentetan perempat final, tiga semifinal, dan satu runner-up musim ini, Prannoy telah muncul sebagai salah satu pebulutangkis India paling konsisten di sirkuit internasional.

Mengikuti penampilannya yang mengesankan, mantan pemain peringkat 8 dunia ingin kembali ke 20 besar.

"Sudah sulit. Peringkatnya tidak dibekukan dan bergerak bahkan satu poin peringkat atas itu sulit. saya perlu mencapai perempat, semifinal dan final di superseries (tur dunia) untuk mengisi kesenjangan,” katanya.

"Pada awal tahun, saya berada di peringkat 29 atau 30 dan dari sana, kinerja yang konsisten membantu saya untuk perlahan-lahan mendapatkan tiket masuk 20 besar."

Belum lama ini HS Prannoy berjuang dengan masalah kesehatan setelah didiagnosis dengan gastroesophageal reflux selama Kejuaraan Dunia 2018.

Setelah dia sembuh darinya, dia terkena Covid-19 pada November 2020, efeknya tetap ada, dan berdampak besar pada kinerjanya.

Tapi HS Prannoy tidak pernah berhenti mencoba konsep baru untuk memastikan dia mendapatkan permainannya kembali.

Sementara Go Sports Foundation telah memberikan banyak dukungan, Prannoy telah bekerja dengan sebuah perusahaan bernama Invictus, untuk meningkatkan tidak hanya aspek fisiknya tetapi juga nya sisi perilaku, yang meliputi psikologi dan pernapasan teknik.

HS Prannoy juga telah menggunakan pelacak kesehatan metabolik, patch hitam yang terus memantau kadar glukosa di tubuhnya.

"Ini adalah produk Ultrahuman yang telah saya gunakan sejak Februari untuk memahami bagaimana tubuh saya bereaksi terhadap makanan, stres, dan aktivitas dan untuk meningkatkan kesehatan metabolisme saya," katanya.

"Saya punya tim back-end yang bekerja untuk saya, mereka bisa lihat sensor saya, apa yang saya makan selama turnamen, itu cukup akurat dan dapat membantu mencegah gangguan metabolisme di masa depan."

Semua usahanya telah terbayar karena Prannoy terlihat lebih tenang di lapangan dan telah mencapai semifinal Indonesia Open dan Malaysia Masters, final di Swiss Open Super 300, selain memainkan peran besar dalam kemenangan epik India di Piala Thomas.

Namun terlepas dari upaya terbaiknya, gelar individu terakhir HS Prannoy tetap menjadi US Open Grand Prix Gold pada tahun 2017.

"Bagi saya, kebahagiaan untuk memenangkan setiap poin dan ronde adalah yang penting saya harus menikmati prosesnya," ujarnya.

"Akan ada beberapa hari ketika Anda tidak akan menjadi baik, Anda adalah manusia, dan Anda mungkin bosan dengan semua itu perjalanan, jadi terkadang kerugian tidak apa-apa. Jika Anda memberikan terbaik dan terus mengetuk pintu, suatu hari nanti mungkin terbuka, dan mudah-mudahan segera…”

"Juga, saya pikir kita perlu memahami fakta bahwa kita secara konsisten memainkan pemain top di super 1000, 750, dan 500 . Mungkin tidak ada olahraga lain di mana pemain India bersaing melawan pemain top hari ini dan hari libur."

Ditanya apakah kemenangan Piala Thomas mengubah segalanya bagi bulu tangkis India?

"Saya tidak berpikir sesuatu yang besar telah berubah. Mungkin, itu adalah hal yang berumur pendek dan kita harus melakukan sesuatu yang besar seperti di tingkat kriket, dan mudah-mudahan, mungkin dalam satu dekade mendatang kita bisa pergi ke suatu tempat yang dekat dengan kriket," katanya.

"Kemenangan Piala Thomas adalah hal besar bagi kami, tetapi orang-orang tetap ragu untuk mensponsori acara dan liga bulu tangkis di India. Ini adalah olahraga tertinggi yang dimainkan di negara ini dan tidak ada yang lain olahraga telah berkembang seperti bulu tangkis dalam dekade terakhir.”

"Tapi kami tertinggal dalam hal sponsorship. Kami membutuhkan untuk mendorong ke level berikutnya, hasilkan beberapa kemenangan besar untuk mendapatkan endorsement dari brand besar,” pungkasnya.

Artikel Tag: HS Prannoy, India, Kejuaraan dunia 2022

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/badminton/jelang-kejuaraan-dunia-2022-hs-prannoy-fokus-daya-tahan-fisik
549  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini