India Raih Piala Thomas Pertama Dalam Sejarah

Penulis: Yusuf Efendi
Senin 16 Mei 2022, 15:00 WIB
India Raih Piala Thomas Pertama Dalam Sejarah

Tim Thomas India/[Foto: Badminton Asia]

Ligaolahraga.com -

Berita Badminton : Tidak banyak yang bisa mengalahkan hari terakhir Piala Thomas. Fans di seluruh dunia terpaku pada final di Bangkok antara juara bertahan Indonesia dan pembuat sejarah India. Itu adalah hari bersejarah dalam olahraga.

Baru tujuh bulan lalu, Indonesia menjadi juara Piala Thomas setelah penantian selama hampir dua dekade. Dapat dimengerti bahwa tim ini sangat ingin memperjuangkan hak untuk mempertahankan trofi mereka sedikit lebih lama. 

Tantangan mereka di final berbeda. Sebuah tim India yang telah membuat sejarah dengan medali untuk pertama kalinya dan memasuki final dengan tidak ada ruginya. 

Final dimulai dengan pertandingan antara peraih medali perunggu Olimpiade, Anthony Ginting dan peraih medali perunggu Kejuaraan Dunia, Lakshya Sen. Keduanya bermain awal tahun ini di Jerman, dengan Sen menang dengan cara yang sangat mudah, hanya kebobolan total 16 poin.

Ginting telah memainkan setiap pertandingan untuk Indonesia di Bangkok. Mungkin keputusan untuk mencoba dan memainkannya ke bentuk yang lebih baik. Ini tampaknya menjadi kasus dengan kemenangan bagus melawan Zhao Jun Peng dari China dan Kento Momota dari Jepang masing-masing di perempat final dan semifinal. Meskipun, empat dari lima pertandingan adalah kerja keras tiga pertandingan yang melelahkan.

Meskipun demikian, Ginting terbang dengan game pembuka. Sen, seorang ahli taktik yang tenang, berhasil melepaskan kendali Ginting atas gawangnya. Berpegang teguh pada rencana ini hingga akhir yang pahit, dia pulang dengan satu poin berharga untuk India, 8-21, 21-17 dan 21-16.

Baru-baru ini, kita telah melihat Indonesia melenturkan otot mereka di ganda putra dengan talenta-talenta muda yang bermunculan. Namun, dalam kampanye ini, pemain yang lebih berpengalaman memimpin serangan sekali lagi.

Dengan dipaksakan Hendra Setiawan untuk menonton dari pinggir lapangan, Mohammad Ahsan berpasangan dengan Kevin Sukamuljo dan bersama-sama mereka mencetak kemenangan besar dalam perjalanan ke final, yaitu mengalahkan Juara Dunia, Hoki/Kobayashi di semifinal.

Meski menjadi pasangan dadakan, pasangan nomor delapan dunia India Satwiksairaj Rankireddy/Chirag Shetty sebenarnya sudah pernah memainkan kombinasi Indonesia ini sebelumnya. Mereka mengalahkan mereka dalam pertandingan maraton di Kejuaraan Beregu Asia 2018, 24-22 di game penentuan. 

Hari ini sekali lagi tidak ada banyak hal di antara mereka. Namun, Ahsan/Sukamuljo unggul di paruh pertama pertandingan, bahkan membuat tiga match point di game kedua. Beberapa tembakan yang diambil dan senyum gugup kemudian, mereka entah bagaimana menemukan diri mereka dalam kesulitan kalah 23-21.

Dalam pertandingan terakhir yang cepat dan penuh amarah, itu bisa saja terjadi, namun, para pemain India yang tinggi itu mampu lebih konsisten melancarkan serangan mereka. Segera setelah mereka memenangkan poin terakhir tanpa ruang untuk kesalahan, mereka jatuh dengan sukacita, memahami pentingnya memenangkan pertandingan penting ini untuk pertandingan secara keseluruhan, 18-21, 23-21 dan 21-19.

India unggul 2-0 melawan sang juara adalah mimpi, dengan sekarang tiga peluang untuk menambah poin terakhir yang akan membuat mereka menjadi juara dunia.

Srikanth Kidambi, peraih medali perak Kejuararan Dunia, melawan Jonatan Christie, pemain yang menjadi pahlawan Indonesia di Piala Thomas tahun lalu di Aarhus, Denmark. Dia perlu mencapai level heroik yang sama di sini. 

Ini adalah pertandingan kesepuluh mereka, dengan Christie memenangkan dua pertandingan tahun ini di Swiss dan Korea dengan relatif nyaman. Namun hari ini, berbeda, ada lebih banyak lagi yang dipertaruhkan.

Srikanth memulai dengan sangat rapi dan membersihkan game pertama dengan kemenangan 21-15 yang efisien. Di pertengahan game kedua, Srikanth juga memiliki kontrol, tetapi Christie bergerak dan memimpin, 18-16. Menegaskan dirinya lebih secara fisik, Christie mengatur poin permainan pada dua kesempatan, tetapi Srikanth memiliki jawaban setiap kali. Pemain berusia 29 tahun itu membuat keputusan dia akan melepaskan tembakannya, dan itu terbayar, menang 21-15 dan 23-21.

India telah ditulis ke dalam buku-buku sejarah dengan pertunjukan kolosal ini. Itu selalu dimulai dengan mimpi yang tampaknya mustahil. Hari ini India telah mewujudkannya dan merayakannya dengan warna saffron yang familiar, putih dan hijau yang disampirkan di bahu mereka. Sebuah momen yang membanggakan untuk dikenang selamanya. 

Artikel Tag: India, Indonesia, Piala Thomas 2022

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/badminton/india-raih-piala-thomas-pertama-dalam-sejarah
625  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini