HS Prannoy Beberkan Rahasia India Juarai Piala Thomas Dari Sebuah Grup WA

Penulis: Yusuf Efendi
Selasa 17 Mei 2022, 19:00 WIB
HS Prannoy Beberkan Rahasia India Juarai Piala Thomas Dari Sebuah Grup WA

Tim Thomas India/[Foto:Sportstarlive]

Ligaolahraga.com -

Berita Badminton : Berminggu-minggu sebelum mereka akhirnya memegang Piala Thomas perak berkilauan, pada saat gagasan bahwa India akan memenangkan gelar tim pamungkas dalam bulu tangkis hampir tidak terpikirkan, HS Prannoy memutuskan untuk membuat manifestasi fisik dari sebuah mimpi.

Jadi, tak lama setelah tim India dinamai untuk turnamen tersebut, HS Prannoy membuat grup WhatsApp " It's coming home." Grup tersebut memiliki tepat 10 peserta, setiap anggota tim yang bermain yang akan melakukan perjalanan ke Bangkok.

Ungkapan tersebut sempat menjadi sedikit meme tentang peluang tim sepak bola Inggris di Piala Dunia FIFA 2018. Apa yang dimulai sebagai lelucon, hampir menjadi kenyataan saat Inggris melaju ke semifinal. Prannoy, bagaimanapun, bersikeras bahwa pihak India akan pergi jauh-jauh di Bangkok.

“Semua orang menertawakannya pada hari pertama,” aku Prannoy, yang pada usia 29 tahun adalah anggota tertua dari grup tersebut.

“Tapi saya bilang lihat, Anda harus menulis hal yang benar-benar Anda butuhkan. Kurasa aku benar," dia menyeringai.

“Bahkan sebelum kami memenangkannya, kami harus percaya.”

Sepanjang turnamen, "It's coming home" tetap eksklusif untuk 10 pemain tim nasional.

“Ada grup lain yang memiliki pelatih dan staf pendukung dan kami akan memposting waktu pelatihan dan berita lain tentang turnamen. Tapi kelompok kami yang lain hanya untuk anak laki-laki. Dan satu-satunya hal di dalamnya adalah tentang memotivasi satu sama lain,” katanya.

Grup yang paling eksklusif hanyalah salah satu cara tim terikat dan menjadi unit yang erat, ada untuk satu sama lain apa pun situasinya.

“Itu adalah upaya alam sadar bahwa kami harus menjadi satu. Tidak hanya dalam rapat tim, tetapi setiap saat,” kata Prannoy. Itu berarti berada di sana untuk pertandingan satu sama lain juga. “Itu salah satu hal yang kami putuskan. Bahwa setelah seorang pemain menyelesaikan pertandingan, kami harus kembali dan menyemangati anggota tim lainnya,” kata Prannoy.

Satu pengecualian dibuat untuk pemain yang memainkan pertandingan keempat (ganda) atau kelima. “Itu selalu sedikit melelahkan karena Anda berada dalam keadaan yang sangat membingungkan. Anda ingin mendukung tim di semua pertandingan, tetapi pada saat yang sama sangat melelahkan untuk tetap berada di sisi lapangan sampai pertandingan Anda tiba,” katanya.

“Kami terlalu bersemangat untuk tidak berada di sana untuk mendukung tim. Saya tinggal bersama tim dan membuat semua keributan itu sebelum pertandingan saya,” kata Prannoy.

Sementara dia tahu ada tujuan untuk menjadi suara yang lebih bersorak dan wajah yang mendukung, HS Prannoy harus menemukan keseimbangan dengan tuntutannya sendiri sebagai seorang atlet.

“Di final saya melakukan sorakan dari samping, tetapi juga beristirahat kapan pun saya bisa. Setiap kali saya merasa ada fase lambat dalam pertandingan, saya akan pergi dan istirahat 15 menit,” katanya.

“Saya sedang tidur siang sebentar selama pertandingan. Setelah Chirag dan Satwik memenangkan game kedua, saya segera mengatur timer 15 menit untuk tidur siang. Dan saya menghitungnya selama 15 menit karena saya tahu bahwa setelah itu permainan akan segera berakhir dan saya ingin berada di sana untuk Chirag dan Satwik pada waktu itu,” katanya.

Sehari setelah akhir turnamen, para pemain mulai berpisah, pulang untuk beberapa pemain dan kompetisi untuk yang lain. Pada hari Selasa, tim akan kembali memainkan pertandingan individu di Thailand Open. Tapi HS Prannoy tahu Piala Thomas adalah sesuatu yang akan selalu mengikat mereka.

“Butuh 73 tahun bagi grup India untuk memenangkan turnamen ini. Siapa tahu, lain kali kelompok memiliki pengalaman serupa! Ini adalah ikatan yang sangat unik yang kami bagikan, ”katanya.

Ikatan itu akan tetap ada, rasa Prannoy bahkan saat pengingat fisik lainnya mulai berantakan. Ambil contoh grup WhatsApp yang dia buat. HS Prannoy mencatat, pesan di grup semakin jarang. Tapi "Ini pulang" belum akan ditutup.

“Kita semua telah berjanji bahwa kita akan mengadakan satu pertemuan lagi di India ketika kita semua kembali ke rumah. Kami memiliki sesuatu yang direncanakan hanya untuk 10 dari kami. Jadi, itu akan tetap terbuka setidaknya selama beberapa minggu lagi.”

Artikel Tag: HS Prannoy, India, Piala Thomas 2022

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/badminton/hs-prannoy-beberkan-rahasia-india-juarai-piala-thomas-dari-sebuah-grup-wa
1044  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini