Hendrawan Akan Gunakan Pengalamannya Untuk Angkat Prestasi Lee Zii Jia

Penulis: Yusuf Efendi
Rabu 17 Feb 2021, 14:15 WIB
Hendrawan Akan Gunakan Pengalamannya Untuk Angkat Prestasi Lee Zii Jia

Hendrawan/[Foto:NST]

Berita Badminton : Pelatih kepala tunggal putra tim nasional Malaysia asal Indonesia, Hendrawan telah memutuskan untuk berbagi titik terendah dalam karir bulutangkisnya untuk mengangkat moral pemain nomor 1 nasional, Lee Zii Jia.

Lee Zii Jia yang berusia 22 tahun masih berada belum beranjak dari keterpurukan setelah pulang dari perjalanannya di Thailand bulan lalu. Dia tidak melampaui perempat final dalam dua turnamen open dan gagal lolos dari babak penyisihan grup di World Tour Finals.

Itu adalah cara dia kalah dari pemain India Sameer Verma di Thailand Open kedua yang menghancurkan kepercayaan dirinya. Dia memimpin 17-6 dan menahan tujuh match point sebelum mengalami kekalaha mengejutkan di babak pembukaan.

Tidak hanya Zii Jia yang merasa prihatin dengan seluruh bencana di Thailand, ia harus menghadapi reaksi keras dari Asosiasi Bulu Tangkis Malaysia setelah kehancuran tersebut. Seluruh departemen tunggal putra, termasuk para pelatih, diberi peringatan keras untuk bangkit atau mengirim keluar karena Olimpiade Tokyo sudah menunggu.

Hendrawan mengatakan, pengalaman buruk semifinalis All England 2020 Zii Jia adalah bagian tak terpisahkan dari kehidupan seorang pebulutangkis.

“Bagian tersulit bagi seorang pebulutangkis adalah untuk kembali setelah melalui masa sulit. Tidak mudah untuk keluar dari lubang dalam karena butuh waktu, tapi selalu ada jalan keluarnya,” kata Hendrawan.

“Saya memenangkan gelar juara dunia pada 2001 (di Sevilla, Spanyol) dan tentu saja, banyak yang diharapkan dari saya tetapi saya berjuang setelah itu."

“Badan dunia kemudian mengubah format penilaian dari 15x3 menjadi versi lebih pendek dari sistem reli 7x5. Saya tidak bisa beradaptasi. Saya terus kalah di babak awal. Banyak orang tidak mengerti apa yang saya alami," ungkapnya.

“Tapi saya bertahan dan akhirnya, saya kembali ke jalurnya dan memenangkan poin penting bagi Indonesia dalam kemenangan Piala Thomas 2002 kami,” tambahnya.

Hendrawan menasihati Lee Zii Jia untuk tetap fokus pada tujuan Olimpiade.

“Seorang pemain harus melalui proses ini, dan jika dia bisa mengatasi perjuangannya pada tahap ini, dia pasti akan menjadi pemain yang lebih baik. Saya percaya, Zii Jia memilikinya dalam dirinya untuk membalikkan keadaan. "

Zii Jia, yang turun dari posisi kedelapan ke peringkat 11 dunia, telah masuk ke Swiss Open (2-7 Maret) dan All England (17-21 Maret) tetapi Hendrawan tidak akan mengirimnya jika sang pemain belum siap sepenuhnya.

“Proses untuk membangun kembali kepercayaan diri setelah terjatuh membutuhkan waktu. Kami akan pantau bentuk dan kondisinya saat latihan, kalau belum siap kami tidak akan mengirimkannya untuk event bulan depan,” kata Hendrawan.

“Olimpiade Tokyo adalah prioritasnya. Dia hampir memastikan tempat. Sekarang, kami akan terus memberinya dukungan yang dia butuhkan, sisanya adalah tanggung jawab Zii Jia untuk bangkit kembali."

Sementara itu, legenda bulu tangkis Indonesia itu juga membagi tim lainnya menjadi dua grup dan mendaftarkan mereka ke Orleans Masters dari 23-28 Maret di Perancis dan Polandia Internasional Challenge dari 25-28 Maret 2021.

Artikel Tag: hendrawan, Lee Zii Jia, Olimpiade Tokyo 2021

705  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini