Harapan dan Upaya Atlet Malaysia Berjaya di Olimpiade

Penulis: Yusuf Efendi
Sabtu 02 Jan 2021, 13:00 WIB
Harapan dan Upaya Atlet Malaysia Berjaya di Olimpiade

Lee Chong Wei/[Foto:Thestar]

Berita Badminton : Terlepas dari semua upaya, Malaysia belum melahirkan juara Olimpiade dan bahkan tidak masuk dalam 10 besar kategori negara terbaik di tingkat Asia. Pandemi Covid-19 yang telah melanda pada tahun 2020 juga tidak membantu mempersempit kesenjangan.

Setiap orang menginginkan perubahan, tetapi bagaimana kita melakukannya?

Beberapa memiliki rencana bagus untuk hasil yang lebih baik sementara beberapa mengatakan tidak ada harapan jika budaya beracun dalam olahraga Malaysia tidak diberantas.

Presiden Dewan Olimpiade Malaysia (OCM) Tan Sri Norza Zakaria, misalnya, tetap optimis tentang olahraga Malaysia di tahun baru.

“Pertama-tama, saya berharap Olimpiade yang ditunda dapat berjalan sesuai rencana,” kata Norza Zakaria.

“Saya ingin atlet Malaysia mengejar kualifikasi Olimpiade secara agresif dan meningkatkan kesempatan tersebut. Kita tidak boleh menyerah dalam mencari medali emas yang sulit didapat itu."

“Ini adalah kesempatan bagi para atlet Malaysia untuk membawa momen-momen indah untuk melawan situasi pandemi yang suram dan menyedihkan," ungkapnya.

“Kami akan terus bekerja sama dengan para menteri olahraga dan keuangan untuk skema pensiun bagi para atlet Olimpiade dan bagi para atlet yang berhak atas kontribusi EPF dan Socso. Kami juga ingin sektor swasta meremajakan industri olahraga," Norza Zakaria menambahkan.

Mengenai bulu tangkis, Norza Zakaria yang juga merupakan presiden Asosiasi Bulu Tangkis Malaysia mengatakan:

“Kami ingin Akademi Bulu Tangkis kami menghasilkan pemain kelas dunia dari level senior dan junior. Kami ingin menjadikan ABM salah satu yang terbaik di dunia dalam tiga hingga lima tahun mendatang.”

Mantan legenda ganda Datuk Razif Sidek berharap turnamen bulu tangkis perlahan-lahan akan membuat kehadiran mereka terasa untuk membuat para pebulutangkis bersemangat untuk Olimpiade Tokyo pada bulan Agustus.

“Para pemain membutuhkan perasaan dan suasana kompetitif untuk tetap termotivasi dan bergerak maju. Saya berharap semua pemain bulutangkis dan suporter memiliki tahun yang lebih baik dari tahun 2020,” kata Razif.

Wakil presiden Squash Racquets Association of Malaysia (SRAM) Azlan Iskandar mengatakan setiap orang harus terus berpikir di luar kotak.

“2020 adalah tahun yang sangat buruk untuk olahraga tetapi itu membuat kami lebih kreatif dan saya merasa teknologi jelas merupakan jalan ke depan bagi para atlet untuk berlatih dan berkompetisi, misalnya balapan virtual Standard Chartered,” kata Azlan.

“Kami perlu memiliki lebih banyak konsep out-of-the-box untuk menjaga atlet kami tetap kompetitif. Untuk squash, ada beberapa pengunduran diri dari 10 pemain teratas. Jadi saya berharap di tahun 2021, meskipun tidak ada perjalanan yang diizinkan, para atlet kita akan tetap termotivasi dan lapar. Ini akan menjadi tugas pengurus kantor untuk menemukan cara kreatif agar mereka memiliki kerangka berpikir yang baik. "

Sementara liga sepak bola lokal akan dilanjutkan setelah musim yang dipersingkat tahun lalu, presiden Asosiasi Sepak Bola Malaysia (FAM) Datuk Hamidin Mohd Amin mengatakan salah satu tujuan utama mereka adalah membuat Harimau Malaya lolos ke Piala Asia 2023 berdasarkan prestasi.

“Dalam hal tata kelola, kami menyederhanakan proses dari Asosiasi Sepak Bola (FA) menjadi Klub Sepak Bola (FC). Seluruh idenya adalah untuk menciptakan ekosistem yang berkelanjutan untuk klub dan FA negara bagian."

Mantan kepala eksekutif Institut Olahraga Nasional Datuk Dr Ramlan Abdul Aziz menyerukan profesionalisme di setiap tingkatan.

“Kita perlu mengizinkan dan mendukung para profesional di bidang olahraga untuk melakukan pekerjaan yang seharusnya dilakukan ... bukan cara orang berpikir seperti itu, tanpa memanfaatkan wawasan dan penghargaan yang tepat, hanya bertanduk sepatu agar sesuai dengan narasi tertentu atau tertentu. agenda yang tidak mengutamakan pencapaian prestasi atlet,” kata Ramlan, yang saat ini menjabat sebagai konsultan kedokteran olahraga di NSI, dan anggota dewan dan pengurus NSC.

“Bagi orang yang lebih mahir berbicara, mereka harus mulai mendengarkan dengan baik orang-orang yang melaksanakan pekerjaan, bukan suara kecil di benak mereka yang hanya melihat cahaya ketika bersinar pada diri mereka sendiri.”

Mantan presiden Federasi Atletik Malaysia (MAF) Datuk Karim Ibrahim lebih blak-blakan dan mengatakan politik harus dihentikan agar olahraga Malaysia berkembang.

“Kami belum melihat hasil yang luar biasa seperti hari-hari sebelumnya. Kami memang memenangkan medali di sana-sini tetapi tidak ada atletik yang menonjol di Asian Games atau Olimpiade,” kata Karim.

“Saya percaya itu semua karena politik yang berat, seringkali orang yang ingin memimpin, tidak memiliki pengetahuan tentang permainan dan bagaimana mengelolanya tetapi datang dengan sebuah agenda."

“Atletik adalah salah satu olahraga dan asosiasi tertua tetapi kami bahkan tidak memiliki trek atau kantor sendiri. Kami meraih delapan medali emas di SEA Games 2017 dan hanya berhasil meraih lima medali pada 2019. Kesejahteraan atlet juga tidak diperhatikan. Ini adalah kondisi olahraga kami yang menyedihkan," jelas Karin.

Artikel Tag: Norza Zakaria, olimpiade, Malaysia

565  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini