Ganda Campuran Belanda Ungkap Cara Menang Saat Hadapi Peringkat 1 Dunia

Penulis: Yusuf Efendi
Kamis 07 Mei 2020, 19:00 WIB
Ganda Campuran Belanda Ungkap Cara Menang Saat Hadapi Peringkat 1 Dunia

Robin Tabeling-Selena Piek/[Foto:Badmintoneurope]

Berita Badminton : Sulit dipercaya bahwa hampir dua bulan yang lalu kami melihat pasangan ganda campuran Belanda, Robin Tabeling/Selena Piek mengalahkan pasangan nomor satu dunia asal China, Zheng Siwei/Huang Yaqiong di kejuaraan All England di Birmingham. Kami bertemu dengan Tabeling untuk merefleksikan perjalanan mereka sebagai pasangan.

Di sektor ganda campuran, Tabeling berada di posisi 16 dunia, dibantu oleh hasil perempat final yang menonjol di All England Open dua bulan lalu, tepat sebelum suspensi turnamen oleh BWF. Tabeling berbicara tentang bagaimana kemitraan itu adil ketika mereka mulai bermain satu sama lain.

"Sebenarnya, beberapa turnamen pertama kami bersama dimulai dengan sangat baik, menetapkan standar cukup tinggi untuk mengembangkan kemitraan kami. Namun, saya pikir kami berhasil menjadi lebih baik dan lebih baik, meskipun ada beberapa kekurangan musim panas lalu. Saya tahu Selena lebih berpengalaman daripada saya dan saya perlu meningkatkan permainan saya untuk bersaing di tingkat yang dulu, tetapi itu hanya membuat saya lebih bersemangat untuk mengembangkan diri. Tapi saya pikir kami telah menunjukkan, dengan naik turunnya, kami masih bergerak ke arah yang benar. Ini adalah sesuatu yang saya harapkan ketika kami mulai tetapi melihat ke belakang, saya puas dengan perkembangan sejauh ini," kata Tabeling.

Tahun 2019 adalah tahun yang baik. Tabeling memenangkan medali perunggu di European Games dengan Jelle Maas di nomor ganda putra dan dia juga merupakan bagian penting dari tim Belanda yang memenangkan medali perunggu di Kejuaraan Beregu Campuran Eropa 2019.

"Harapannya cukup rendah, artinya saya pikir kami harus menunggu beberapa saat untuk keluar dan bermain turnamen lagi seperti sebelumnya. Kami mungkin akan segera memulai latihan, tapi saya pikir fokus utama saya pada 2020 adalah kembali bugar setelah tidak bermain selama enam minggu. Dan meningkatkan diri sambil berlatih bukannya bermain pertandingan."

Tabeling yang kini berusia 26 tahun, masih berkembang pesat sebagai pemain. Rekannya, Piek, berusia 28 tahun dan lebih berpengalaman dari keduanya. Bertanya pada Tabeling apakah dia takut bahwa suatu hari dia akan pensiun, meninggalkannya tanpa pasangan ganda campuran.

"Tidak juga, karena saya pikir kami akan berkomitmen untuk kemitraan untuk periode di mana kami berdua merasa nyaman. Apa pun bisa berubah. Jika sementara itu sesuatu terjadi pada tubuh atau pikiran, tetapi kami cukup terbuka satu sama lain tentang hal ini dan saya tidak berpikir dia akan benar-benar mengejutkan saya dengan keputusan seperti itu. Tetapi jika kami terus meningkat dan menang, tidak ada alasan baginya untuk pensiun sebelum saya," tambah Tabeling.

Tentu saja, ada banyak fokus pada Olimpiade yang akan datang di Tokyo, dan hanya setelah kesimpulannya, siklus Olimpiade baru dimulai. Namun, mengetahui bahwa Olimpiade 2024 akan berada di tanah Eropa. Paris, Perancis, tepatnya. Berbicara tentang apakah mereka memiliki satu tujuan pada target ini, kata Tabeling.

"Pada awalnya, banyak hal telah berubah secara besar-besaran dengan ditundanya Olimpiade menjadi 2021, membuat jarak ke Olimpiade berikutnya hanya tiga tahun. Pernahkah kami membicarakannya, ya. Tapi kami benar-benar hanya fokus pada kualifikasi untuk Tokyo, karena sektor ganda campuran cukup kuat saat ini dengan banyak pasangan top dari berbagai negara," katanya.

Dalam bulu tangkis modern, pandangan pemain memainkan dua kategori menurun. Tabeling membagikan pemikirannya tentang ini.

"Ada pro dan kontra, tapi saya sangat suka memainkan kedua disiplin ilmu. Hanya ada beberapa pemain yang unggul di kedua disiplin ilmu, Yuta Watanabe dan Seo Sung Jae misalnya, jadi itu mungkin, tetapi tugas yang sangat sulit. Bagi saya, saya memulai kualifikasi dengan mencoba memenuhi syarat di kedua sektor, jadi untuk itulah saya 100 persen masuk."

Tabeling selanjutnya menjelaskan berapa lama dia bisa terus melakukan ini.

"Saya pikir saya secara fisik cukup bugar, dan saya suka bermain di kedua sektor. Setelah itu, kami harus mengevaluasi dan melihat apa yang akan terjadi di masa depan jika fokus pada satu sektor mungkin akan lebih baik atau melanjutkan keduanya. Tetapi semuanya juga berdasarkan pendapat dari mitra serta pelatih saya," jelas Tabeling.

Artikel Tag: Robin Tabeling, Selena Piek, olimpiade tokyo 2020

5602  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini