Fakta! Ternyata Malaysia Belum Pernah Raih Emas di Olimpiade

Penulis: Yusuf Efendi
Sabtu 13 Jun 2020, 22:15 WIB
Fakta! Ternyata Malaysia Belum Pernah Raih Emas di Olimpiade

Lee Chong Wei/[Foto:SinaSports]

Ligaolahraga.com -

Berita Badminton : Setelah mengatakan itu "luar biasa" bahwa Malaysia yang memiliki populasi lebih dari 30 juta orang dan telah berpartisipasi dalam Olimpiade sejak 1956, tetapi sampai hari ini masih belum pernah menerima medali emas dari atlet manapun.

Dengan berpartisipasi sebanyak 13 kali di Olimpiade sebelumnya, Malaysia hanya memenangkan 7 perak, 4 perunggu, dan yang cukup luar biasa, dari 6 medali perak, diperoleh dari bulu tangkis dan 3 diantaranya dari Lee Chong Wei di final 2008, 2012 dan 2016.

Selain Lee Chong Wei, pemain bulu tangkis Malaysia yang memenangkan medali Olimpiade, yakni Rasif Sidek/Jalani Sidek memenangkan medali perunggu ganda putra pada 1992. Kit Soon Cheah/Hock Yap Kim memenangkan medali perak ganda putra pada tahun 1996. Rashid Sidek memenangkan medali perunggu tunggal putra di tahun 1996. Chan Peng Soon/GohLiu Ying memenangkan medali perak ganda campuran serta Goh V Shem/Tan Wee Kiong memenangkan medali perak ganda putra pada Olimpiade 2016.

Cabang bulu tangkis adalah "olahraga medali" bagi Malaysia di Olimpiade. Karena itu, tidak jarang pemerintah Malaysia mendukung penuh bulu tangkis dalam hal anggaran manajemen untuk mendukung semua aspek.

Bahkan, Olimpiade 2020 awalnya dijadwalkan untuk panggung Lee Chong Wei tahun ini, yang memenangkan tiga perak sebelumnya, adalah untuk pergi berlomba dan bertujuan untuk memenangkan "emas", tetapi tubuhnya tidak bisa dipaksa karena sakit.

Namun, tanpa "legenda" seperti Lee Chong Wei sebagai kekuatan utama dalam berburu medali, menyebabkan Federasi Badminton Malaysia memiliki banyak anggaran dan memulai lebih awal jalan menuju medali emas Olimpiade 2020 yang bersaing pada tahun 2021 di bawah proyek RTT atau Road To Tokyo.

Untuk program RTT, Federasi Badminton Malaysia akan "melatih keras" para atlet yang memiliki kesempatan untuk mendapatkan kuota untuk Olimpiade. Dengan rencana jangka pendek dan panjang Untuk kesuksesan dalam olahraga yang merupakan "satu-satunya harapan" negara.

Dalam kategori tunggal putra hingga hari ini, Lee Zii Jia, yang berada di peringkat 10 dunia, adalah "harapan tertinggi" negara itu dan dianggap sebagai peluang bagus setelah kompetisi ditunda satu tahun lagi. Menyebabkan pemain berusia 22 itu dapat mengembangkan dan memperbaiki seluruh mental dan teknik untuk siap saat kompetisi dimulai.

Di kategori ganda putra, meskipun Goh V Shem/Tan Wee Kiong melakukan pekerjaan yang baik untuk memenangkan medali perak di Rio 2016, status mereka saat ini tidak berada di tim nasional. Harapan lebih kepada pasangan peringkat 9 dunia, Aaron Chia/Soh Wooi Yik untuk tujuan utama medali.

Namun BAM juga memberikan kesempatan untuk mengundang peraih medali perak Olimpiade di kamp pelatihan tim nasional demi mendorong pasangan lain untuk bersaing, termasuk juara Thailand Masters 2020, Ong Yew Sin/Teo Ee Yi, yang berada di peringkat 15 dunia.

Di sektor ganda campuran, pasangan Chan Peng Soon/Goh Liu Ying, peraih medali perak Olimpiade Rio 2016, bukan lagi pemain tim nasional. Namun tetap berlaga sebagai atlet profesional dan mempertahankan posisi ke-7 dunia dan mempertahankan kuota Olimpiade keduanya juga mendapat kesempatan untuk bergabung ke proyek RTT guna mencoba meraih hasil yang lebih baik daripada empat tahun lalu.

Artikel Tag: lee chong wei, Lee Zii Jia, Goh V Shem, Tan Wee Kiong, Chan Peng Soon, Goh Liu Ying, Olimpiade Tokyo 2021

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/badminton/fakta-ternyata-malaysia-belum-pernah-raih-emas-di-olimpiade
10261  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini