Duh! Corona Varian Delta Ancam Olimpiade Tokyo 2020

Penulis: Yusuf Efendi
Rabu 07 Jul 2021, 13:00 WIB
Ancaman Corona Varian Delta di Olimpiade Tokyo 2020

Victor Axelsen-Lee Zii Jia/[Foto:NST]

Ligaolahraga.com -

Berita Badminton : Sudah terlambat untuk membuat perubahan logistik apa pun menjelang Olimpiade Tokyo karena varian Delta dari virus corona sudah melanda Ibukota Tokyo, kata kepala pelatih BAM, Wong Choong Hann.

Dia mengatakan tim bulu tangkis Malaysia belum menerima arahan baru dari Jepang, dan akan berangkat ke Tokyo sesuai rencana pada 17 Juli 2021. Olimpiade Tokyo, yang tertunda satu tahun, dijadwalkan pada 23 Juli-8 Agustus.

Dalam konferensi pers virtual di Kuala Lumpur kemarin, Choong Hann mengatakan: "Kami belum mendengar apa pun sejauh ini, dan saya pikir sudah terlambat untuk membuat perubahan drastis sekarang."

“Kami akan tetap melanjutkan SOP (standar operasional prosedur) yang ada. Kami memahami akan ada pembatasan pergerakan selama tiga hari pertama setelah kedatangan."

“Seharusnya begitu. Saya tidak berpikir akan ada banyak perubahan lagi. Pengaturan logistik hampir 100 persen tetap," ungkapnya.

"Dan kita tidak hanya berbicara tentang Malaysia di sini. Ada negara lain juga. Sebelumnya, ada pembicaraan bahwa atlet Malaysia, bersama dengan beberapa negara lain, mungkin akan dikenakan masa karantina wajib selama 14 hari."

Jepang dalam siaga tinggi setelah dua anggota kontingen Uganda dinyatakan positif baru-baru ini untuk varian Delta setelah tiba di Tokyo.

Pada hari Minggu, seorang anggota dayung Serbia juga dinyatakan positif varian Delta yang bermutasi.

Tokyo melaporkan 716 kasus baru Covid-19 pada hari Sabtu, tertinggi dalam lebih dari lima minggu, karena negara tersebut mempertimbangkan untuk memperpanjang pembatasan pandemi di ibu kota.

Choong Hann menyatakan bahwa tim nasional dalam kondisi yang baik dan telah mempersiapkan diri dengan baik untuk tantangan mereka yang dimulai pada 24 Juli.

"Kami akan terbang ke Tokyo pada 17 Juli, dan beristirahat beberapa hari di desa Games sebelum kami menguji lapangan pada 19 Juli," katanya.

"Pertandingan pertama kami akan diadakan pada 24 Juli dan kami telah mengamankan blok latihan kami sampai saat itu."

Mengikuti pedoman ketat dan kebijakan masuk, kamp bulu tangkis Malaysia akan diwakili oleh delapan pemain, empat pelatih, satu manajer tim (Choong Hann) dan tiga staf layanan pendukung.

"Tidak akan ada sparring partner, begitu kita masuk ke desa Games. Ini adalah skenario untuk semua orang, jadi kami hanya harus beradaptasi dengan ini."

“Kami mengirimkan tim kecil, jadi kami semua harus saling membantu ketika kami di sana,” tambah Choong Hann, yang akan bergiliran dengan pelatih tunggal putra, Hendrawan untuk membimbing tunggal putri Soniia Cheah karena dia akan tanpa pelatih di Tokyo.

Tujuh pemain Malaysia lainnya di Olimpiade Tokyo adalah tunggal putra Lee Zii Jia, ganda putra Aaron Chia/Soh Wooi Yik, ganda putri Chow Mei Kuan/Lee Meng Yean, ganda campuran Chan Peng Soon/Goh Liu Ying.

Artikel Tag: olimpiade tokyo 2020, Delta

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/badminton/duh-corona-varian-delta-ancam-olimpiade-tokyo-2020
497  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini