Denmark Tengah Berupaya Membangun Kembali Kekuatan di Ganda Putra

Penulis: Yusuf Efendi
Jumat 04 Des 2020, 14:30 WIB
Denmark Tengah Berupaya Membangun Kembali Kekuatan di Ganda Putra

Kim Astrub Anders-Skaarup Rasmussen/[Foto:Thestar]

Berita Badminton : Ganda putra telah lama menjadi sumber kekuatan Denmark, dengan negara yang menghasilkan beberapa pasangan teratas di setiap generasi. Namun, beberapa bulan terakhir menunjukkan apa yang ditakuti penggemar Denmark untuk sementara waktu bahwa tidak ada cadangan yang siap untuk para pemain senior di akhir karir mereka.

Dengan mundurnya Mathias Boe, Carsten Mogensen, Mads Pieler Kolding dan Mads Conrad Petersen, Denmark hanya menyisakan satu pasangan yakni Kim Astrup dan Anders Skaarup Rasmussen di 50 besar, situasi yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam ingatan baru-baru ini. Situasinya sangat kontras dengan tunggal putra, di mana mereka memiliki dua pemain di lima besar.

Pelatih yang bertugas menghidupkan kembali peruntungan Denmark di ganda putra adalah Jakob Hoi, yang sebelumnya adalah pelatih kepala Jerman dan Inggris Raya.

Bagian 1 dari wawancara dua bagian yang dilakukan selama DANISA Denmark Open:

Denmark harus berjuang dengan pengunduran diri beberapa pemain ganda putra senior selama beberapa bulan terakhir. Apa artinya ini bagi tim?

"Mereka bisa saja memilih untuk menghentikan karir mereka lebih awal, tetapi kami melihat beberapa peluang masuk ke Piala Thomas tentang bertahan dan membangun sesuatu… situasinya akan berubah. Kita tidak perlu terlalu terkejut ketika seseorang menghentikan karirnya. Jelas mereka tidak semua akan menjadi 39 sebelum mereka berhenti, tidak ada yang akan terkejut jika seseorang berhenti di 32… jadi kita hanya harus menghormati bahwa seseorang memiliki karir yang panjang dan kuat, dan itu menyisakan celah," kata Jakob Hoi mengawali.

"Itu benar tentang Boe dan Mogensen, dan sampai taraf tertentu, Kolding dan Conrad… di Denmark kami memiliki juara dunia dan pasangan bagus, tetapi Boe dan Mogensen luar biasa. Tentunya kami merasakannya (ketidakhadiran mereka) dalam latihan sehari-hari, jelas kami merasa level keseluruhan lebih rendah."

"Setelah (sesi) pelatihan terbaik, para pemain mungkin lelah, tetapi ketika kami mengevaluasi, (umpan baliknya) kami melakukan yang terbaik, tetapi kami tidak melakukan kelas dunia. Itu adalah perubahan besar-besaran, untuk budaya, untuk komunikasi, untuk ekspektasi, untuk bagaimana berada di sekitar satu sama lain. Untuk mencoba melakukan semua yang Anda bisa, merasa senang dengan upaya tersebut, tetapi tetap menandakan bahwa Anda tidak senang atau terkesan dengan level tersebut," ungkapnya.

"Para pemain sangat menyadari hal ini. Jadi selama ada kesadaran, dan tuntutan serta pertanyaan kritis… Kami telah mengundang beberapa anak muda (untuk berlatih), dua, tiga atau empat hari seminggu, dan ada pembelajaran dari itu. Para pemain siap memahami bahwa dibutuhkan lebih dari sekadar hari yang baik," Jakob Hoi menambahkan.

Dengan negara-negara kuat bulu tangkis, Anda biasanya melihat pemain senior dipasangkan dengan mitra yang lebih muda untuk memungkinkan mitra junior memperoleh pengetahuan dan mendapatkan keuntungan dari pengalaman. Hal ini tidak terjadi dengan tim nasional belakangan ini, bukankah hal itu menciptakan kekosongan ketika empat pemain senior pensiun pada waktu yang bersamaan?

"Ini telah menjadi bagian dari model timnas, tetapi karena beberapa alasan, itu tidak terjadi karena kepentingan jangka pendek dan jangka menengah. Dan juga tentang menemukan pemain muda itu."

Apakah perubahannya lebih buruk daripada yang kita miliki di level teratas, pada saat itu?

"Karena mungkin pemain muda itu mengalami cedera berkepanjangan. Jadi ada banyak hal kecil. Kami ketinggalan kereta itu, dan itu menyakitkan, dan bukan karena kami lupa opsi itu, karena ini adalah model yang kami yakini, itu adalah model yang ingin kami ambil nanti, tetapi saya akan mengatakan dua tahun terakhir kami ketinggalan kereta itu dan saya jangan berpikir itu adalah sesuatu yang kita banggakan atau banggakan. Tapi kami memahami alasannya, jadi kami tidak menangis tentang itu," katanya.

Apa kelebihan dari Denmark Open ini untuk pasangan ganda putra Anda?

"Pengambilan utama adalah bahwa kami seharusnya sangat senang bahwa ini terjadi. Kami harus berterima kasih kepada organisasi yang memungkinkan ini terjadi," katanya.

"Dari perspektif olahraga, ini telah menjadi level ganda putra terbaik di Kejuaraan Eropa, tetapi bagi saya, bahkan tidak (itu). Jadi pembelajarannya adalah, apa itu pengembangan, apa itu kinerja, apa itu kinerja relatif… karena bahkan orang-orang yang berdiri di sini hari ini, sama sekali belum berada di level teratas, sepanjang minggu. Seluruh pengambilan keputusan tentang cara bermain, itu adalah pembelajaran, tetapi itu masih hanya pembelajaran di tingkat Eropa. Meskipun Anda memenangkan perempat final, itu istimewa, tetapi sebagai pelatih, saya tidak bisa duduk diam dan terlalu terkesan, dan saya tidak ingin mereka terlalu terkesan," imbuh Jakob Hoi.

Karena itu, Anda pasti senang dengan langkah Rasmus Kjaer dan Joel Eipe.

"Ya, itulah yang saya lihat, yaitu orang-orang yang bermain melawan Inggris (semifinal). Di babak pertama melawan pasangan Inggris yang sama (Ellis / Langridge), Daniel Lundgaard dan Mathias Thyrri masuk begitu saja dan tidak peduli siapa yang ada di sisi lain, dan karena sedekat itu, mereka kecewa. Itulah yang saya hargai."

Apakah ini inti dari tim Denmark, apakah ini orang-orang yang akan kita lihat selama sepuluh tahun ke depan?

"Semoga. Di antara para pemuda yang ikut turnamen, mereka bahkan tidak bekerja penuh waktu bersama kami. Lasse (Moelhede) baru saja berubah penuh waktu. Mathias (Thyrri), Daniel Lundgaard, Kjaer, bahkan tidak full time. Mereka berada dalam tahapan proses yang berbeda, mencari tahu apakah ini cara mereka. Beberapa dari mereka baru bergabung setengah tahun lalu, beberapa dua tahun lalu… mereka berada dalam tahapan yang berbeda," pungkas Jakob Hoi.

Artikel Tag: Denmark, Jakob Hoi, Ganda Putra

769  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini