Chan Peng Soon Jadi Pemain Tertua Ganda Campuran di Olimpiade Tokyo

Penulis: Yusuf Efendi
Jumat 14 Mei 2021, 15:45 WIB
Chan Peng Soon Jadi Pemain Tertua Ganda Campuran di Olimpiade Tokyo

Chan Peng Soon-Goh Liu Ying/[Foto:Thestar]

Berita Badminton : Dikonfirmasi bahwa pebulutangkis spesialis ganda campuran, Chan Peng Soon akan menjadi pemain tertua yang memimpin tim Malaysia yang beranggotakan delapan orang untuk Olimpiade Tokyo.

Peraih medali perak Olimpiade Rio dan nomor 7 dunia, Chan Peng Soon dan Goh Liu Ying akan bergabung dengan Lee Zii Jia (tunggal putra), Aaron Chia-Soh Wooi Yik (ganda putra), Soniia Cheah (tunggal putri) dan Chow Mei Kuan- Lee Meng Yean untuk Olimpiade Tokyo setelah pembatalan turnamen kualifikasi Olimpiade terakhir di Singapura.

Kemarin, Federasi Bulu Tangkis Dunia (BWF) mengonfirmasi bahwa Singapore Open dibatalkan karena pandemi Covid-19.

Singapore Open adalah kualifikasi ketiga yang menjadi korban virus setelah pembatalan India Open (11-16 Mei) dan penundaan Malaysia Open (25-30 Mei). Tanpa kualifikasi lagi, daftar ini tidak mungkin berubah.

Chan Peng Soon yang berusia 33 tahun dengan senang hati melakukan perjalanan ketiganya ke Olimpiade bersama Liu Ying.

“Saya tidak hanya akan menjadi pemain tertua di tim Malaysia di Olimpiade tapi saya akan menjadi pemain tertua di kualifikasi tim ganda campuran. Itu benar-benar membuatku merasa tua," kata Peng Soon bercanda.

Kualifikasi ganda campuran lainnya adalah pasangan China, Zheng Siwei-Huang Yaqiong, Wang Yilyu-Huang Dongping; Dechapol Puavaranukroh-Sapsiree Taerattanachai (Thailand); Praveen Jordan-Melati Daeva Oktavianti dan Hafiz Faizal-Gloria Emanuelle (Indonesia), Yuta Watanabe-Arisa Higashino (Jpn); Seo Seung-jae-Chae Yu-jung (Kor), Marcus Ellis-Lauren Smith (Eng), Tang Chun Man-Tse Ying Suet (Hkg), Thom Gicquel-Delphine Delrue (Fra), Robin Tabeling-Selena Piek (Ned), Mark Lamsfuss-Isabel Herttrich (Ger); Mathias Christiansen-Alexandra Boje (Den) dan tiga perwakilan benua yakni Joshua Hurlburt-Yu-Josephine Wu (Can), Adham Hatem-Doha Hany (Egy) dan Simon Leung-Gronya Somerville (Aus).

“Senang melihat Malaysia diwakili di setiap sektor untuk Olimpiade Tokyo, ini adalah Olimpiade pertama bagi mereka semua," katanya.

“Tentu saja, kami mencoba memiliki dua pasangan di ganda putra dan ganda campuran tetapi semua pembatalan ini tidak membantu. Di Olimpiade sebelumnya, Lee Chong Wei adalah yang tertua atau paling berpengalaman, dan sekarang, Liu Ying dan saya."

Peng Soon mengakui bahwa menjadi tangan tua, itu merugikan ketika harus bersaing dengan rival yang lebih muda tetapi mereka berencana untuk mengandalkan pengalaman mereka untuk melangkah lebih baik dan memenangkan emas.

“Ini pasti Olimpiade yang berbeda untuk semua orang. Situasi Covid-19 telah menyulitkan setiap pemain, setiap negara, dan penyelenggara. Ini bahkan lebih sulit bagi kami tetapi kami akan berjuang untuk emas," tambah Peng Soon.

Sebagai catatan, Malaysia belum pernah meraih medali emas melalui cabang bulu tangkis di Olimpiade.

Di Olimpiade Rio 2016, selain Peng Soon-Liu Ying, Malaysia juga meraih medali perak melalui Chong Wei dan Goh V Shem-Tan Wee Kiong (ganda putra), sehingga menjadi yang terbaik sejauh ini.

Artikel Tag: Chan Peng Soon, Goh Liu Ying, olimpiade tokyo 2020

851  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini