BWF World Tour Finals 2019: Potensi Kejutan di Ganda Putra

Penulis: Yusuf Efendi
Rabu 11 Des 2019, 16:30 WIB
BWF World Tour Finals 2019: Potensi Kejutan di Ganda Putra

Mohammad Ahsan-Hendra Setiawan/[Foto:PBSI]

Ligaolahraga.com -

Berita Badminton : Sektor ganda putra adalah nomor yang cukup kompetitif musim ini. Namun diprediksikan bahwa akan ada banyak kejutan di turnamen pamungkas akhir tahun BWF World Tour Finals 2019 pada pekan ini di Guangzhou.

Setelah membuat dampak di tahun pertama mereka bersama dan lolos ke BWF World Tour Finals 2019, Wang Chi Lin dan Lee Yang berpotensi menjadi kuda hitam yang harus dihindari di Guangzhou.

Kemitraan Wang dan Lee dimulai dengan catatan terbaik, saat mereka memenangkan turnamen pertama mereka tahun ini di Barcelona Spain Masters. Pada akhir musim yang manis, mereka meraih gelar Korea Master, menempatkan mereka dalam kerangka pikiran terbaik sebelum Final di Guangzhou.

"Saya mendengar bahwa kejuaraan di Guangzhou tahun lalu sangat berbeda dan istimewa," kata Lee Yang.

“Harapan saya adalah bisa bermain di sana. Saya merasa sangat beruntung memiliki kualifikasi di tahun pertama kemitraan dengan Chi Lin. Dia bermain di sana tahun lalu jadi saya pasti akan meminta saran padanya."

“Kami harus siap sepenuhnya karena lawan kami sangat kuat. Saya berharap untuk memainkan yang terbaik dan tidak akan kewalahan oleh kesempatan ini” tambah Wang.

Final musim ini memiliki tradisi memunculkan kejutan, karena para pemain paling sukses sering merasakan efek fisik dari musim kompetisi dan akan menanti-nanti untuk mengisi kembali energi mereka selama liburan akhir tahun. Itu menawarkan sedikit peluang untuk pasangan seperti Wang/Lee, Lu Ching Yao/Yang Po Han, dan Aaron Chia/Soh Wooi Yik asal Malaysia , yang akan berada di bawah tekanan yang lebih rendah dibandingkan dengan pasangan yang lebih berprestasi.

Format babak grup kemudian diikuti oleh babak knock out juga menawarkan tantangan yang berbeda, dan banyak favorit di edisi sebelumnya yang pulang lebih awal.

Pesaing teratas adalah Marcus Fernaldi Gideon Indonesia dan Kevin Sanjaya Sukamuljo, yang memenangkan delapan turnamen musim ini dari sembilan final. Rekan senegaranya, Mohammad Ahsan dan Hendra Setiawan juga mendapat sorotan, memenangkan tiga gelar dari sepuluh final. Kedua pasangan ini sebelumnya telah memenangkan BWF Finals di Dubai, dan akan menarik untuk melihat apakah ada pertandingan lain di antara mereka di Guangzhou, di mana Ahsan dan Setiawan memenangkan Kejuaraan Dunia pertama mereka pada tahun 2013.

Hendra, salah satu pemain paling berpengalaman di turnamen, mengakui kesulitan format di BWF World Tour.

“Jika itu ada di turnamen lain, hanya dalam satu pertandingan Anda akan tahu apakah Anda maju atau tidak. Tetapi ketika Anda bermain dalam format grup, Anda harus menang tetapi itu tidak berarti Anda sampai ke tahap berikutnya. Kami harus tetap fokus untuk setiap pertandingan. Kami berdua senang bisa lolos ke Final World Tour, karena tidak mudah untuk kesana,” ungkapnya.

Pesaing kuat lainnya untuk gelar adalah dua pasangan Jepang, Takeshi Kamura / Keigo Sonoda dan Yuta Watanabe/Hiroyuki Endo, serta juara bertahan Li Jun Hui/Liu Yu Chen.

Pasangan tuan rumah, Li Jun Hui dan Liu Yu Chen akan bertekad untuk membuktikan satu atau dua poin karena mereka belum memiliki musim yang hebat, dan tentunya ingin menampilkan yang terbaik di depan para penonton tuan rumah.

“Suasana di Guangzhou luar biasa dan para penggemar sangat bersemangat,” kenang Liu Yu Chen.

“Sangat jelas betapa penggemar di China menyukai bulu tangkis. Ini adalah kejuaraan akhir tahun, itu salah satu turnamen paling bergengsi tahun ini. Saya sangat senang kami memenangkan gelar tahun lalu," jelasnya.

Artikel Tag: Kevin Sanjaya Sukamuljo, Marcus Fernaldi Gideon, mohammad ahsan, hendra setiawan, BWF World Tour Finals 2019

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/badminton/bwf-world-tour-finals-2019-potensi-kejutan-di-ganda-putra
1388  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini