BWF Diminta Berikan Hadiah Uang Tunai Lebih Besar Bagi Pemenang Kejuaraan Dunia

Penulis: Yusuf Efendi
Minggu 24 Mei 2020, 23:00 WIB
BWF Diminta Berikan Hadiah Uang Tunai Lebih Besar Bagi Pemenang Kejuaraan Dunia

Kento Momota/[Foto:SinaSports]

Berita Badminton : Mantan pelatih tunggal putra tim nasional Malaysia, Rashid Sidek berharap bahwa Federasi Badminton Dunia (BWF) harus menyediakan hadiah uang bagi para pemenang Kejuaraan Dunia.

Rashid percaya bahwa sudah waktunya bagi BWF untuk merumuskan rencana bonus untuk Kejuaraan Dunia dan kompetisi beregu tahunan, seperti kejuaraan Piala Thomas dan Piala Uber, karena mereka telah memperoleh banyak penghasilan dari menyelenggarakan berbagai turnamen open , pada tahun lalu. Federasi Badminton Dunia menghasilkan pendapatan senilai $ 25.100.000 atau berkisar 376 miliar rupiah dari tuan rumah kompetisi.

"Saya mengerti mengapa Federasi Badminton Dunia tidak memberikan bonus untuk kompetisi dunia ini di masa lalu, tetapi sekarang mereka telah menghasilkan banyak uang dan harus memberi penghargaan kepada pemain karena berpartisipasi dalam kompetisi ini. Ini adalah acara kelas dunia dan FIFA memberikan semua hadiah bonus di putaran final Piala Dunia kepada 32 tim, tim juara Perancis 2018 menerima uang $ 38 juta atau berkisar 570 miliar rupiah," kata Rashid.

"Jadwal Kejuaraan Dunia memiliki lebih banyak pertandingan dan pendapatan meningkat. Saya tidak tahu bagaimana pendapatan didistribusikan, tetapi pemain harus menikmati bagian terbesar karena mereka membayar banyak," jelasnya.

Meskipun Rashid senang dengan meningkatnya jumlah bonus di masa lalu, terutama total hadiah uang sebesar US $ 1,5 juta atau berkisar 22 miliar rupiah di putaran final menjadi turnamen paling melimpah di dunia, ia masih percaya bahwa hadiah uang itu tidak didistribusikan secara merata.

"Pemain top dengan kinerja stabil dapat menghasilkan uang, tetapi bagaimana dengan pemain lain? Ketika 32 pemain besar keluar di babak pertama, dia tidak bisa mendapatkan banyak, dan bahkan lebih sulit bagi pemain profesional tanpa dukungan dari Asosiasi Badminton di negara masing-masing," katanya.

"Bahkan Pemain dengan peringkat yang lebih rendah juga harus menikmati keuntungan. Federasi Badminton Dunia perlu memeriksa kembali pengeluaran mereka dan lebih fokus pada para pemain," Rashid menjelaskan.

Federasi Badminton Dunia menghabiskan total 28,3 juta dolar AS atau berkisar 424 miliar rupiah tahun lalu, yang sebagian besar digunakan untuk menjadi tuan rumah kompetisi, tetapi beberapa biaya masih harus ditinjau, seperti subsidi biaya luar negeri dan tunjangan keanggotaan, 10 ribu dolar AS atau berkisar 150 juta rupiah untuk biaya administrasi, serta 710.000 dolar AS atau berkisar 10 miliar rupiah untuk obat anti-doping dan biaya pendidikan integritas pemain.

Artikel Tag: rashid sidek, BWF, kento momota, kejuaraan dunia

1651  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini