Baru Dirilis, Jadwal Baru BWF Musim 2020 Langsung Dikritik Keras

Penulis: Yusuf Efendi
Sabtu 23 Mei 2020, 19:00 WIB
Baru Dirilis, Jadwal Baru BWF Musim 2020 Langsung Dikritik Keras

Saina Nehwal-Parupalli Kashyap/[Foto:Sportstarlive]

Berita Badminton : Para pemain India mempertanyakan alasan di balik penjadwalan 22 turnamen hanya dalam lima bulan kalender BWF yang direvisi, yang mengatakan bahwa itu adalah perencanaan "bodoh" yang akan meningkatkan risiko cedera.

Federasi Badminton Dunia (BWF) meluncurkan kalender internasional yang direvisi untuk menyelamatkan sisa musim ini, yang terganggu oleh pandemi COVID-19.

“Dua puluh dua turnamen dalam 5 bulan sangat sulit bagi para pemain. Pertama, ada tanda tanya tentang pedoman internasional dan bagaimana karantina akan terjadi. Tidak tahu bagaimana mereka membuat ini ketika pembatasan perjalanan masih berlaku. Kami semua ingin kembali ke olahraga tetapi ada tanda tanya sekarang, kami belum memulai latihan,” kata mantan juara Commonwealth Games, Parupalli Kashyap.

Peraih medali perunggu Olimpiade London, Saina Nehwal juga turun ke Twitter untuk mengungkapkan keraguannya.

"22 turnamen dalam 5 bulan dari Agustus hingga Desember 2020 ... 5 bulan perjalanan tanpa henti ... pertanyaan terbesar adalah apa pedoman internasional bepergian selama pandemi #coronavirus ini ??," tulisnya di media sosial pribadinya.

Praneeth, yang merupakan pemain terdepan dalam kualifikasi untuk Olimpiade Tokyo, sama-sama tidak terkesan.

“Adalah bodoh untuk mengharapkan pemain bermain 22 turnamen dalam lima bulan. Mereka tidak memikirkan pemain. Presiden BWF adalah juara Olimpiade, jadi mereka seharusnya berpikir bagaimana para pemain bisa bermain minggu demi minggu. Bahkan pemain yang fit tidak bisa bermain begitu banyak turnamen, itu pasti akan menyebabkan cedera. Saya tidak mengharapkan ini dari BWF,” kata Praneeth, peraih medali perunggu tunggal putra Kejuaraan Dunia 2019.

"Orang-orang berpikir untuk bepergian lebih sedikit di masa-masa ini, sepertinya BWF tidak berpikir apakah pemain bisa bermain atau tidak, mereka hanya memikirkan diri mereka sendiri. Mereka seharusnya menyadari kriteria kualifikasi Olimpiade alih-alih jadwal. Masih belum ada kejelasan, mengapa kami akan memainkan begitu banyak turnamen, saat ini semua orang berpikir tentang Olimpiade, dan bagaimana mereka akan menghitung peringkat,” tambahnya.

Chirag Shetty, yang bersama dengan Satwiksairaj Rankireddy memenangkan Thailand Open Super 500 dan mencapai final French Open Super 750 tahun lalu, juga mengkritik keras kalender BWF yang dirubah.

“Saya terkejut bahwa ada 22 turnamen dalam lima bulan. Semuanya adalah yang biasa kami mainkan. Dari September hingga Desember, tidak ada satu minggu pun yang tertinggal. Bahkan tahun lalu kami bermain 17-18, kami bermain semua 500, 750 dan 1000 dan dua 300 acara, bahkan jika kami melakukan itu di bulan-bulan mendatang, kami harus bermain setiap minggu. Itu bodoh. Mereka seharusnya memberikan istirahat,” jelas Chirag.

Pada Jumat (22/5) BWF secara resmi telah mengumumkan jadwal turnamen baru musim 2020 yang berjumlah 22 turnamen hingga Desember 2020.

Artikel Tag: Parupalli Kashyap, saina nehwal, Sai Praneeth, BWF

634  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini