BAM Kutuk Tindakan Rasis Terhadap Kisona Selvaduray

Penulis: Yusuf Efendi
Minggu 14 Nov 2021, 15:00 WIB
BAM Dukung Penuh Tindakan Rasis Terhadap Kisona

Kisona Selvaduray/[Foto:Thestar]

Ligaolahraga.com -

Berita Badminton : BAM akan melakukan segala daya mereka untuk melindungi pemain tunggal putri Kisona Selvaduray yang dilecehkan secara rasial pada bulan lalu.

Badan nasional mengatakan para pelatih dan staf layanan pendukung yang relevan bekerja sama dengan pemain berusia 23 tahun itu, yang terbang kembali ke Kuala Lumpur baru-baru ini setelah kejuaraan Piala Uber di Aarhus, Denmark.

BAM kemudian memutuskan bahwa Kisona tidak siap secara fisik dan mental untuk berlaga di serangkaian turnamen Eropa yang diakhiri dengan Hylo Open di Jerman pekan lalu.

"Kami memiliki dukungan yang diperlukan di sini dan kami adalah satu keluarga besar," kata Presiden BAM, Norza Zakaria. 

"Dalam pidato saya kepada anggota dewan, saya mencatat bahwa saya senang karena kita semua berada di belakang Kisona. Kita semua muak dengan cara dia diperlakukan," tambah Zakaria usai rapat dewan kemarin.

"Dia adalah bagian dari keluarga kami, dan kami saat ini merawat anggota keluarga ini yang telah melalui masa traumatis dan sulit."

Bulan lalu, seorang mantan pemimpin divisi Bersatu bereaksi terhadap kinerja buruk Kisona di Piala Sudirman dengan menggunakan istilah menghina, yang mengacu pada komunitas India, di Facebook.

Dia telah meminta maaf dan mengundurkan diri dari jabatannya menyusul reaksi dari publik Malaysia.

Norza mengakui bahwa Kisona, juara Sea Games 2019, perlu waktu untuk memulihkan performanya, setelah dua kali terjangkit Covid-19 dalam beberapa bulan sebelum Piala Sudirman di Vantaa, Finlandia.

“Kami harus benar-benar melihat persiapan pemain kami. Tidak adil mengirim Kisona ke turnamen di Eropa, apalagi dia baru dua kali sembuh dari Covid-19," katanya. 

"Kami perlu membuat daftar periksa yang tepat untuk memastikan pemain kami siap sebelum kami mengirim mereka ke turnamen."

"Kisona kembali ke sini dan perlahan-lahan kembali ke rezim pelatihan yang tepat. Para pelatih bekerja keras untuk membuatnya dalam kondisi terbaik untuk bertarung di turnamen tingkat tinggi," tambah Norza.

Sementara itu, dewan telah mengesahkan Datin Seri Muhaini Zainal Abidin, sebagai pelindung BAM yang baru. Muhaini, yang merupakan istri Perdana Menteri Datuk Seri Ismail Sabri, mengambil alih setelah mantan pelindung Datuk Seri Dr Wan Azizah Wan Ismail yang mengundurkan diri pekan lalu.

BAM menjelaskan bahwa mereka tidak akan menempatkan pemain mereka di bawah tekanan untuk turnamen yang tersisa tahun ini, dan akan fokus untuk tampil bagus di acara-acara besar tahun depan.

Di antara turnamen-turnamen besar tersebut adalah kejuaraan Piala Thomas dan Uber di Bangkok, Sea Games Vietnam, Commonwealth Games di Birmingham dan Asian Games di Hangzhou, China.

"Tahun ini adalah tahun yang sangat berat. Saya yakin ini pertama kalinya para pemain kami bermain di begitu banyak turnamen berturut-turut tanpa jeda. Karena itu, kami tidak ingin menempatkan mereka di bawah tekanan dengan menetapkan target apa pun turnamen beruntun yang tersisa di Indonesia, dan Kejuaraan Dunia (Spanyol) bulan depan."

"Kami percaya para pemain akan melakukan yang terbaik untuk negara. Kami memiliki jumlah pemain yang cukup besar yang lolos ke Kejuaraan Dunia," imbuh Norza.

Indonesia Masters, yang pertama dari tiga turnamen yang diadakan di Bali, akan dimulai pada hari Selasa pekan depan. 

Artikel Tag: bam, Kisona Selvaduray, Rasisme

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/badminton/bam-kutuk-tindakan-rasis-terhadap-kisona-selvaduray
1670  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini